Dow Hentikan Kenaikan Beruntun 6-Sesi Terkait Turunnya Saham dari United Tech
Wednesday, 12 June 2019 03:21 WIB | MARKET UPDATE |DOW JONESS & P 500SahamAS

Indeks saham acuan AS pada hari Selasa menghentikan kenaikan beruntun multi harinya seiring penurunan pada saham industri dan utilitas.

Dow Jones Industrial Average berakhir turun sekitar 14 poin, atau kurang dari 0,1%, pada 26.048, sedangkan indeks S&P 500 ditutup di wilayah negatif tetapi hampir tidak berubah pada 2.885, dan Indeks Nasdaq Composite mengakhiri sesi datar di 7.822 (pada preliminary basis). Indeks saham AS memulai sesi lebih tinggi dengan kuat di tengah laporan bahwa China merencanakan serangkaian stimulus ekonomi baru tetapi indeks kehilangan ketinggian dalam perdagangan tengah hari.

Ketegangan berlarut antara Sino-Amerika telah mengurangi minat untuk aset yang dianggap berisiko, seperti saham. Kementerian luar negeri China pada hari Selasa mengatakan akan merespons dengan tegas jika AS bersikeras untuk meningkatkan kebuntuannya dengan China, menurut laporan Reuters. Dalam berita perusahaan, saham perusahaan daging-alternatif Beyond Meat Inc. anjlok 25%, menandai hari terburuknya sebagai perusahaan publik setelah analis JPMorgan Chase & Co. memangkas rating sahamnya menjadi netral dari kelebihan overweight.(mrv)

Sumber: Marketwatch

RELATED NEWS

Saham Hong Kong Ditutup Lebih Rendah Ditengah Kekhawatiran Virus (Review)
Saturday, 22 February 2020 04:19 WIB

Saham-saham Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Jumat karena meningkatnya korban dari virus korona mematikan di luar China mengipasi kekhawatiran dampak wabah tersebut pada pendapatan dan pertumbuhan ekonomi yang bisa lebih buruk daripada yang diantisipasi. Indeks Hang Seng turun 1,1 persen, ...

Saham AS berakhir turun seiring kekhawatiran penyebaran virus corona
Saturday, 22 February 2020 04:16 WIB

Saham AS berakhir lebih rendah pada Jumat, indeks utama menuju kerugian mingguan. Analis mengaitkan kelemahan dengan kekhawatiran tentang penyebaran COVID-19 di luar Cina dan dampak potensial pada pertumbuhan ekonomi global dan rantai pasokan. Saham Dow Jones Industrial Average turun sekitar 227 po...

Dow turun 250 poin, saham mengarah ke penurunan mingguan terkait virus corona
Saturday, 22 February 2020 00:05 WIB

Saham AS turun tajam pada Jumat ini setelah jumlah kasus baru virus corona meningkat, yang memicu kekhawatiran atas pelambatan ekonomi global yang nyata. Saham Dow Jones Industrial Average diperdagangkan 256 poin lebih rendah, atau 0,9%, untuk menembus di bawah 29.000 untuk pertama kalinya sejak 10...

Saham Eropa ditutup lebih rendah, virus corona redam sentimen; Pearson turun 4,5%
Saturday, 22 February 2020 00:00 WIB

Saham Eropa ditutup lebih rendah pada Jumat sore, karena investor memantau beberapa data ekonomi serta perkembangan terbaru dalam wabah virus korona. Indeks Pan-European Stoxx 600 berfluktuasi hampir sepanjang hari tetapi ditutup 0,6% lebih rendah, mengambil isyarat dari sentimen buruk di Wall Stre...

Saham AS Dibuka Sedikit Turun seiring Nasdaq Menuju Penurunan Back-to-Back
Friday, 21 February 2020 21:42 WIB

Saham A.S. memperpanjang penurunan mereka dari rekor pada hari Jumat karena investor bergulat dengan kekhawatiran yang meningkat di sekitar kerusakan ekonomi dari virus COVID-19, yang juga mengangkat harapan bagi Federal Reserve untuk menurunkan suku bunga akhir tahun ini. S&P 500 turun 0,3% ke...

ANOTHER NEWS
Saham Hong Kong Ditutup Lebih Rendah Ditengah Kekhawatiran Virus (Review)
Saturday, 22 February 2020 04:19 WIB Saham-saham Hong Kong ditutup melemah tajam pada hari Jumat karena meningkatnya korban dari virus korona mematikan di luar China mengipasi kekhawatiran dampak wabah tersebut pada pendapatan dan pertumbuhan ekonomi yang bisa lebih buruk daripada...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.