Kurang dari 50% responden Main Street optimis pada reli harga emas; Wall Street langsung bearish
Monday, 11 November 2019 17:10 WIB | GOLD CORNER |Gold CornerGold Outlook

Emas tidak mengakhiri minggu lalu dengan catatan yang kuat dan tidak ada banyak keyakinan di kalangan analis Wall Street dan investor Main Street bahwa tekanan jual akan berakhir pada minggu ini, menurut Survei Emas Mingguan Kitco News terbaru.

Pasar emas terpukul dengan tekanan jual teknis yang kuat karena sentimen risiko investor membaik, yang telah mendorong harga turun 3% pada minggu lalu, kinerja terburuk dalam 2,5 tahun terakhir.

Darin Newsom, presiden Analisis Darin Newsom, mengatakan bahwa meskipun emas telah membuat langkah besar ke sisi negatifnya, pasar tidak tampak oversold. Dia menambahkan bahwa level dukungan besar berikutnya adalah sekitar $ 1.407 per ons.

"Emas melakukan apa yang menurut grafik seharusnya dilakukan," katanya.

Pekan lalu, 13 profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Empat analis atau 31% mengatakan mereka melihat harga lebih tinggi dalam minggu ini. Delapan analis, atau 61%, memperkirakan emas akan jatuh. Satu analis, atau 8%, melihat pasar sideways atau netral.

Sementara itu, 991 responden mengambil bagian dalam jajak pendapat Main Street online. Sebanyak 482 pemilih, atau 49%, menyerukan emas naik. 331 lainnya, atau 33%, memperkirakan emas akan jatuh. 177 pemilih yang tersisa, atau 18%, melihat pasar sideways.

Meskipun sebagian besar investor ritel dalam survei masih bullish terhadap emas, ini adalah pertama kalinya sejak Mei persentasenya telah turun di bawah 50%. Partisipasi dalam survei online naik ke level tertinggi sejak akhir September.

Dalam survei terakhir, Main Street dan Wall Street terbukti tidak benar karena mereka berdua menyerukan harga yang lebih tinggi untuk minggu lalu. Pada pukul 12:07 malam EST, emas berjangka Desember terakhir diperdagangkan di level $ 1,464.60 per ons.

Catatan Wall Streets dan Main Street terikat pada 21-19 year to date, yang berarti responden benar sebesar 52%.

Ke depan, Charlie Nedoss, ahli strategi pasar senior di LaSalle Futures Group, mengatakan bahwa tekanan jual teknis telah menciptakan kerusakan teknis yang signifikan terhadap momentum bullish emas.

Dia menambahkan bahwa dia sekarang mengawasi untuk melihat apakah emas menguji level dukungan di $ 1,405 per ons, yang mewakili rata-rata pergerakan pasar 200 hari.

"Dengan pasar saham pada rekor tertinggi, akan sulit bagi emas untuk reli," katanya. "Saya pikir kita perlu melihat pembersihan teknis lebih lanjut sebelum kita mendapatkan pembeli kembali."

Kevin Grady, presiden Phoenix Futures and Options LLC, mengatakan bahwa ia juga melihat harga yang lebih rendah dalam waktu dekat dan merekomendasikan selling rallies ke $ 1.480 per ons.

Seiring dengan rekor penilaian di pasar ekuitas, tekanan jual teknis, dan peningkatan sentimen investor, Christopher Vecchio, ahli strategi mata uang senior di DailyFx.com, mengatakan bahwa kenaikan imbal hasil obligasi juga tidak mendukung kenaikan harga emas.

Dia menambahkan bahwa korelasi negatif lima hari emas dengan imbal hasil obligasi 10 tahun saat ini di -99. Dia menambahkan bahwa tidak mengherankan melihat harga emas mendekati level terendah tiga bulan karena imbal hasil obligasi 10-tahun semakin mendekati 2%.

"Imbal hasil obligasi masih memiliki ruang untuk bergerak lebih tinggi sehingga emas akan terus berjuang," katanya. "Sampai cadangan 10 tahun Anda benar-benar tidak bisa bullish emas."

Dalam keadaan saat ini, Vecchio, mengatakan bahwa harga emas dapat mendorong target dukungan berikutnya antara $ 1.430 dan $ 1.420 per ons.

Meskipun emas masih memiliki dukungan fundamental jangka panjang yang kuat, Vecchio, mengatakan bahwa investor tidak dapat mengabaikan momentum bearish jangka pendek pasar.

Terlepas dari semua berita negatif di ruang emas, beberapa investor masih belum siap untuk menyerah pada logam kuning. Beberapa analis mengatakan bahwa pasar sedikit terlalu optimis terutama ketika datang untuk memprediksi berakhirnya perang dagang yang sedang berlangsung antara China dan AS.

Pada hari Jumat, Presiden Donald Trump melemparkan ketidakpastian kembali ke pasar setelah ia mendorong kembali gagasan bahwa pemerintah akan mengurangi sebagian tarifnya pada barang-barang impor Tiongkok.

Afshin Nabavi, kepala perdagangan MKS (Swiss) SA, mengatakan, dalam sebuah wawancara telepon dengan Kitco News bahwa meskipun emas telah mengalami minggu yang berat, sulit untuk langsung bearish pada logam mulia mengingat semua ketidakpastian di pasar.

"Tidak ada yang terselesaikan dan sampai saat ini, saya tidak berpikir Anda ingin pulang untuk akhir pekan yang singkat," katanya. "Meskipun emas turun, saya lebih suka memainkan pasar dari sisi panjang."

Richard Baker, editor Eureka Miner Report, mengatakan bahwa ia juga melihat harga emas yang lebih tinggi pada minggu ini karena optimisme investor sedikit berlebihan.

Dia menambahkan bahwa kepercayaan dalam kesepakatan perdagangan yang akan datang tidak tercermin baik di pasar tembaga atau yuan China.

œJika pasar logam meyakini bahwa sebuah kesepakatan sudah dekat, logam merah akan melambung di atas level $ 6.000 / ton ($ 2,72 / lb). Meskipun yuan Tiongkok menguat di bawah level kunci 7 USDCNY minggu lalu, butuh lompatan yang lebih tinggi di akhir perdagangan, katanya. œKedua peristiwa ini menunjukkan beberapa keraguan bahwa kesepakatan akan segera terjadi. Meskipun ekuitas AS bertahan, taruhan saya adalah bahwa kita akan menyaksikan konsolidasi pasar minggu ini dan bahwa emas akan pulih kembali. (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS

Emas Diperkirakan Akan Mempertahankan Momentum Kenaikannya
Monday, 24 February 2020 11:05 WIB

Emas memiliki momentum ke atas yang sangat besar saat ini, dan itu membuat peserta dalam survei emas mingguan Kitco sangat mengharapkan harga untuk terus meningkat pada minggu ini karena kombinasi momentum berbasis grafik dan kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang wabah virus korona. Logam te...

Harga Emas Tetap Sehat Di Tengah Berlanjutnya Kekhawatiran Virus Korona
Monday, 17 February 2020 15:49 WIB

Pemilih dalam survei emas mingguan Kitco bullish terhadap logam untuk minggu ini, mengutip kemampuan emas untuk bertahan bahkan ketika dolar dan ekuitas menguat, faktor teknis dan kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang bagaimana coronavirus dapat berdampak pada ekonomi global. Tujuh belas pro...

Reli di Pasar Ekuitas Tidak Mengurangi Sentimen di Pasar Emas
Monday, 10 February 2020 11:11 WIB

Pemilih dalam survei emas mingguan Kitco tetap bullish terhdap logam, dengan analis Wall Street terus mengutip perkiraan safe-haven membeli logam mulia karena kekhawatiran tentang dampak virus corona terhdap ekonomi global. Pasar saham membukukan beberapa reli pekan lalu - dan emas turun - karena i...

Kecemasan Terhadap Virus Diperkirakan Akan Terus Memicu Rally Emas
Monday, 3 February 2020 11:49 WIB

Pemilih dalam survei mingguan Kitco News tetap bullish terhdap logam kuning untuk minggu ini, dengan para pedagang dan analis mengutip kekhawatiran yang sedang berlangsung tentang penurunan ekonomi akibat virus korona yang telah melanda China, dengan sejumlah kecil kasus sekarang menjalar ke negara ...

Emas incar $ 1.600 dengan pertemuan Fed, ancaman virus baru dalam fokus minggu ini
Monday, 27 January 2020 11:49 WIB

Emas didukung dengan baik dan memiliki ruang untuk bergerak lebih tinggi minggu ini karena analis mengarah ke pertemuan Federal Reserve dan penyebaran virus corona baru sebagai dua masalah utama yang harus diperhatikan. Logam kuning berjuang melawan sentimen berisiko minggu lalu tetapi berhasil ber...

ANOTHER NEWS
Bursa Hong Kong, Shanghai Berakhir Dengan Kerugian Besar (Review)
Saturday, 29 February 2020 04:19 WIB Bursa Hong Kong dan Shanghai kembali tertekan pada hari Jumat, sejalan dengan aksi jual global yang telah menghapuskan triliunan dari valuasi pasar karena investor khawatir atas dampak ekonomi dari virus corona. Indeks Hang Seng turun 2,42 persen,...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.