Wall Street netral pada harga emas, optimisme Main Street mencapai 3 bulan terendah
Monday, 30 September 2019 15:22 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Sela-sela di pasar emas semakin sedikit ramai, dengan analis Wall Street memproyeksikan perdagangan rentang-terikat meskipun meningkatnya volatilitas dalam waktu dekat.

Sementara itu, investor Main Street tetap bullish pada emas dalam minggu ini bahkan saat sentimen turun ke level terendah tiga bulan, menurut Survei Emas Mingguan Kitco News terbaru.

Mayoritas analis berbalik netral terhadap logam kuning setelah harga menembus di bawah pergerakan rata-rata 50 hari dan berlanjutnya penguatan di dolar AS membebani logam kuning dalam waktu dekat.

Minggu lalu, 16 profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Sebanyak 8 pemilih atau 50% meminta emas untuk diperdagangkan sideways pada minggu ini. Sementara itu, 5 analis atau 31% mengatakan bahwa mereka melihat harga yang lebih tinggi dalam waktu dekat. Tiga analis atau 19% melihat harga lebih rendah minggu ini.

Sementara itu, 855 responden mengambil bagian dalam jajak pendapat Main Street online. Melihat hasilnya, total 479 pemilih, atau 56%, menyerukan emas naik. 222 lainnya, atau 26%, memperkirakan emas akan jatuh. 154 pemilih yang tersisa, atau 18%, melihat pasar sideways.

Meskipun sebagian besar investor ritel tetap bullish terhadap emas dalam waktu dekat, sentimen berada di level terendah sejak pertengahan Juni dan telah jatuh selama empat minggu terakhir berturut-turut.

Dalam survei terakhir, Main Street dan Wall Street keduanya bullish pada harga untuk minggu ini yang sekarang mereda. Setelah pada Jumat jam 12:02 malam EDT, Emas berjangka Comex unruk bulan Desember diperdagangkan di level $ 1,501.80 per ons turun sekitar 1% dari minggu sebelumnya.

Wall Street dan Main Street keduanya memiliki catatan kemenangan 18-16 untuk tahun ini, yang berarti responden benar 53%.

Meskipun beberapa analis emas telah berubah menjadi lebih berhati-hati, mereka tidak siap untuk menyerah pada reli jangka panjang logam kuning.

Ole Hansen mengatakan bahwa dia memperkirakan harga emas akan turun pada minggu ini tetapi menggambarkan tindakan harga sebagai "koreksi lemah dalam tren naik yang kuat."

"Saya pikir uptrend tetap saya tempatkan tetapi kita perlu melihatnya pantulan dari harga yang lebih rendah," katanya.

Hansen menambahkan bahwa dia tidak akan terkejut melihat harga emas menguji support di $ 1.450 dalam waktu dekat.

George Gero, direktur pelaksana RBC Wealth Management mengatakan bahwa ia melihat potensi perburuan murah untuk mendukung harga di minggu ini; Namun, ia menambahkan bahwa dolar AS yang kuat terus menjadi headwind utama untuk emas dan yang mungkin tidak berubah dalam waktu dekat.

"Dunia membutuhkan tempat yang aman dan sekarang ini adalah dolar AS," katanya. "Tetapi karena imbal hasil obligasi sangat rendah, tidak perlu banyak bagi investor untuk sekali lagi melihat emas sebagai safe-haven utama."

Charlie Nedoss, ahli strategi pasar senior di LaSalle Futures Group, menggambarkan tindakan harga hanya sebagai pemborosan dari tangan yang lemah di pasar.

Dia menambahkan bahwa dengan harga emas di bawah moving average 50-hari mereka, target dukungan berikutnya adalah di $ 1.470 per ons.

Kevin Grady, presiden Phoenix Futures and Options, mengatakan bahwa setelah reli musim panas ini, sekarang saatnya harga emas untuk menguji level support.

Meskipun ada lebih banyak risiko untuk downside dalam waktu dekat karena volatilitas naik, Grady mengatakan bahwa ia tetap netral terhadap emas karena harga akhirnya terus berkonsolidasi.

"Saya melihat penurunan harga sebagai koreksi yang sehat," katanya. "Cara terbaik untuk melihat apakah pasar kuat adalah menjualnya."

Meskipun harga emas mengakhiri minggu lalu dengan turun 1%, beberapa analis tetap bullish dalam waktu dekat karena ketidakpastian terus mendominasi pasar.

"Ada terlalu banyak masalah di panggung dunia yang mendukung emas, dari Brexit hingga pemakzulan, perselisihan perdagangan dan easy money," kata Adrian Day, ketua dan kepala eksekutif Adrian Day Asset Management. (frk)

Sumber: Berita Kitco

RELATED NEWS

Harga Emas Naik: Penggeraknya Masih Aktif
Monday, 6 July 2020 13:40 WIB

Emas mencapai tonggak penting pekan lalu karena harga terdorong di atas $ 1.800 per ons untuk pertama kalinya sejak 2011 dan dengan fundamental yang kuat dan apa yang tampaknya menjadi tren naik yang tak terhentikan, investor ritel dan analis Wall Street secara signifikan bullish terhadap emas. Dar...

Emas dan Saham Telah Berdamai
Friday, 3 July 2020 14:53 WIB

Untuk pertama kalinya tren indeks berjangka emas tidak terpengaruh oleh sentimen pasar saham selama masa pandemi COVID-19. Di sisi lain, emas saat ini cenderung dipengaruhi oleh tingkat imbal hasil riil (real yield) dari pasar obligasi, khususnya obligasi AS alias US Treasury tenor 10 tahun. Saat ...

Juli, Emas Masih Menjanjikan
Wednesday, 1 July 2020 16:41 WIB

Indeks emas berjangka ditutup di atas $1.800 per ons pada Selasa, 30 Juni 2020 yang berarti pula penutupan pada semester pertama tahun ini. Sepanjang enam bulan terakhir emas menjadi kontrak berjangka paling aktif dan telah naik lebih dari 16% dari posisi pembukaan di awal tahun 2020. Wabah COVID-1...

Wall St., Main St. Melihat Harga Emas Tetap Bersinar
Monday, 29 June 2020 13:42 WIB

Harga emas harus mempertahankan momentum kenaikan baru-baru ini karena pandemi COVID-19 terus menyebar dan memicu kekhawatiran tentang ekonomi, menurut responden dalam survei mingguan emas Kitco News. "Meningkatnya ketidakpastian tentang virus akan memperkuat kebijakan easy-money," kata Adam Button...

Wall St., Main St. Optimis Tentang Prospek Harga Emas Untuk Jangka Pendek
Monday, 22 June 2020 13:29 WIB

Responden dalam survei mingguan Kitco News emas bullish pada emas untuk minggu ini, dengan beberapa profesional Wall Street menyarankan kebijakan moneter dan stimulus fiskal akan mengarah ke tes lain dari ujung atas kisaran perdagangan baru-baru ini. "Emas telah berjuang tetapi harus berakhir lebih...

ANOTHER NEWS
Saham Dow Berakhir Lebih Tinggi, Nasdaq Kembali Catat Rekor Penutupan
Saturday, 11 July 2020 03:29 WIB Saham AS berakhir lebih tinggi dalam perdagangan tipis Jumat ini, mendapat dorongan dari berita positif tentang pengobatan virus corona. Saham Dow Jones Industrial Average naik sekitar 369 poin, atau 1,4%, berakhir di dekat level 26.075, menurut...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.