Survei Emas Menunjukkan Bullish Berada Dalam Kendali Penuh
Monday, 5 August 2019 13:19 WIB | GOLD CORNER |

Bearish emas memiliki kesempatan untuk mengendalikan pasar tetapi gagal, dan sekarang bullish berada dalam kendali penuh karena Wall Street dan Main Street berharap untuk melihat harga yang lebih tinggi dalam waktu dekat karena ketidakpastian mendominasi pasar keuangan.

"Bearish mencoba menembus pasar dan gagal, jadi sekarang kita bisa melihat dari apa pasar ini sebenarnya dibuat," kata Charlie Nedoss, ahli strategi pasar senior LaSalle Futures Group.

Dengan kebijakan moneter Federal Reserve mengintai, para analis mengatakan bahwa ketidakpastian global dan eskalasi dalam perang perdagangan antara China dan AS akan terus mendorong emas lebih tinggi setelah harga mempertahankan dukungan kritis di level $ 1.400 per ons.

Minggu lalu, 14 profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Sebanyak 13 pemilih, atau 93%, menyerukan emas lebih tinggi. Hanya ada satu atau 7%, yang menyerukan harga lebih rendah dan tidak ada dalam survei yang mengatakan aksi harga netral dalam waktu dekat.

Sementara itu, 870 responden mengambil bagian dalam jajak pendapat Main Street online Kitco. Sebanyak 540 pemilih, atau 62%, menyerukan emas naik. 229 lainnya, atau 25%, memperkirakan emas akan jatuh. 117 pemilih yang tersisa, atau 13%, melihat pasar sideway.

Dalam survei terakhir, Main Street dan Wall Street keduanya bullish pada harga untuk seminggu yang sekarang mereda. Pada pukul 12:05 jumat lalu, emas berjangka Comex untuk bulan Agustus diperdagangkan di level $ 1,458.30 per ons, naik 2,7% selama minggu lalu.

Harga emas mengakhiri minggu lalu di level tertinggi baru enam tahun, pulih dari aksi jual pertengahan minggu setelah Federal Reserve, seperti yang diharapkan, memangkas suku bunga sebesar 25 basis poin, tetapi mengisyaratkan bahwa mereka tidak terburu-buru untuk terus memangkas suku bunga.

Emas memulai reli akhir minggu setelah Presiden Donald Trump mengumumkan di twitter bahwa pemerintah memberlakukan tarif 10% pada $ 300 miliar barang impor asal China. Ini di atas tarif 25% yang sudah menargetkan $ 250 miliar impor barang China.

Salvo baru dalam perang dagang yang sedang berlangsung adalah salah satu faktor terbesar mengapa analis begitu bullish pada emas dalam waktu dekat.

"Trump melakukan apa pun yang dia inginkan dan tidak benar-benar mendengarkan siapa pun," kata Afshin Nabavi, kepala perdagangan dari MKS (Swiss). "Untuk alasan ini saya tidak berpikir kita akan melihat akhir dari ketidakpastian dalam waktu dekat."

Nabavi menambahkan bahwa bahkan sebelum tweet Trump pada Kamis lalu, emas menunjukkan kekuatan ulet dengan menahan dukungan di level $ 1.400 per ons.

"Saya pikir $ 1.400 akan menjadi tingkat dukungan yang sangat kuat dan penting untuk emas bergerak maju," katanya.

Nedoss mengatakan bahwa emas melihat langkah teknis utama pada hari Kamis lalu karena pulihnya harga dari aksi jual di hari Rabu dan mengakhiri hari di sesi tertinggi. Dia menambahkan bahwa dia memperkirakan perang dagang yang sedang berlangsung akan membebani dolar AS.

"Saya hanya tidak melihat banyak resistensi untuk emas," katanya. "Ada banyak ketakutan di luar sana dan tidak banyak alternatif."

Sean Lusk, co-direktur lindung nilai komersial di Walsh Trading, mengatakan bahwa ia tetap bullish pada emas dengan target $ 1.445 dalam jangka menengah. Dia menambahkan bahwa pasar ekuitas melihat beberapa tekanan jual besar dan dia mengharapkan sebagian dari modal itu mengalir ke emas.

"Anda tidak bisa bersaing dengan semua ketidakpastian ini dan emas tumbuh subur di lingkungan ini," katanya.

Adapun cara bermain emas, Lusk mengatakan bahwa ia suka membeli bulan November di permintaan $ 1.500 dan menjual dua permintaan di $ 1.560.

Satu-satunya bearish emas dalam survei minggu lalu adalah Frank McGee, dealer logam mulia di Alliance Financial, yang mengatakan bahwa banyak berita yang mendorong emas sekarang diprediksi ke dalam pasar. (frk)

Sumber: Kitco News

RELATED NEWS

Analis: Harga emas akan segera kembali ke level $ 1.500
Monday, 14 October 2019 11:29 WIB

Meskipun emas tertekan pada hari Jumat lalu, analis masih optimis bahwa logam mulia akan segera kembali ke level kunci $ 1.500. Emas turun lebih dari 1% pada hari Jumat (10/11/19) dengan emas berjangka Comex untuk bulan Desember diperdagangkan terakhir di dekat posisi terendah dua minggu di level $...

Wall Street, Main Street Bullish Terhadap Harga Emas
Monday, 7 October 2019 13:14 WIB

Emas terus mempertahankan penguatannya karena analis Wall Street dan investor Main Street keduannya tetap tegas bullish terhadap logam kuning karena harga telah berhasil mendapatkan kembali level $ 1.500 menuju akhir pekan lalu, menurut Survei Emas Mingguan Kitco News. Bagi banyak analis, kemampuan...

Wall Street netral pada harga emas, optimisme Main Street mencapai 3 bulan terendah
Monday, 30 September 2019 15:22 WIB

Sela-sela di pasar emas semakin sedikit ramai, dengan analis Wall Street memproyeksikan perdagangan rentang-terikat meskipun meningkatnya volatilitas dalam waktu dekat. Sementara itu, investor Main Street tetap bullish pada emas dalam minggu ini bahkan saat sentimen turun ke level terendah tiga bul...

Emas mempertahankan tren bullish minggu ini: data ECB, A.S. menjadi fokus
Monday, 9 September 2019 11:35 WIB

Setelah sesi yang sangat fluktuatif, emas menutup perdagangan hari Jumat lalu dengan penurunan minggu kedua berturut-turut sementara analis tetap bullish, tetapi sedikit lebih berhati-hati untuk minggu ini. Melihat emas menyentuh level tertinggi baru dalam enam tahun, kemudian turun lebih dari $ 50...

Celah Bearish Muncul Di Pasar Bullish Emas
Monday, 19 August 2019 15:16 WIB

Setelah tiga minggu berturut-turut mengalami penguatan, retakan mulai muncul di lapisan bullish emas, terutama di kalangan analis Wall Street, menurut hasil terbaru dari Survei Emas Mingguan Kitco News. Ini telah menjadi minggu yang bergejolak untuk logam mulia karena resesi terburuk dan level tere...

ANOTHER NEWS
Pound Turun tipis seiring Pedagang Mencari petunjuk Selama Pembicaraan Brexit
Thursday, 17 October 2019 13:08 WIB Pound Inggris melemah terhadap dolar AS pada hari Kamis di Asia seiring para pedagang mencari petunjuk atas negosiasi Brexit. Pasangan GBP/USD turun 0,1% menjadi 1,2822 pada pukul 12:25 a.m. waktu timur AS (04:25 GMT) setelah BBC mengutip sumber...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.