Wall St., Main St. Melihat Bullish Emas Masih Kuat
Monday, 25 February 2019 16:52 WIB | GOLD CORNER |GOLDGold OutlookGold Corner

Wall Street dan Main Street dengan tegas mengungkapkan bullish pada emas dalam waktu dekat karena logam mulia menunjukkan kenaikan kuat pada pekan lalu, mencapai puncaknya pada level tertinggi 10 bulan.

Meskipun harga mengakhiri minggu kemarin pada level tertinggi, banyak analis telah mencatat bahwa emas mempertahankan level support awal yang sangat penting, indikasi yang baik bahwa harga masih memiliki ruang untuk bergerak lebih tinggi dalam waktu dekat.

"Saya pikir langkah ini belum selesai," kata Sean Lusk, direktur lindung nilai komersial Walsh Trading.

Minggu lalu, 20 profesional pasar mengambil bagian dalam survei yang dilakukan Wall Street. Ada 15 suara, atau 75%, menyerukan harga yang lebih tinggi. Tiga peserta, atau 15%, menyerukan bearish untuk minggu ini. Dua peserta, atau 10%, mengambil sikap netral terhadap logam kuning.

Sementara itu, 734 responden mengambil bagian dalam jajak pendapat Main Street online. Sebanyak 413 pemilih, atau 56%, menyerukan penguatan emas. 192 lainnya, atau 26%, memperkirakan emas akan jatuh. 129 pemilih yang tersisa, atau 18%, melihat pasar ke samping (sideways).

Dalam survei terakhir, 76% dari Wall Street dan 56% dari peserta Main Street menyerukan bullish pada emas untuk minggu lalu.

Ke depan, analis mengatakan bahwa mereka bullish pada emas baik secara fundamental maupun teknis.

"Kemana investor melihat, mereka melihat masalah di dunia dan itu akan terus mengarah pada permintaan Safe-Haven," kata George Gero, direktur pelaksana di RBC Wealth Management. "Investor membutuhkan lindung nilai karena semua berita utama tak terduga yang terus muncul."

Chris Vecchio, ahli strategi mata uang senior di DailyFx.com, mengatakan bahwa meskipun tekanan jual mendorong emas dari level tertinggi 10-bulan baru-baru ini, harga telah bertahan di atas rata-rata pergerakan 21 hari sejak pertengahan November lalu.

"Sejauh yang saya ketahui, selama tren tiga bulan ini tetap ada, saya bullish pada emas," katanya. "Secara struktural, pasar secara teknis bagus."

Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank, mengatakan bahwa ia tetap bullish terhadap emas dalam waktu dekat bahkan jika pasar melihat aksi ambil untung dengan harga tinggi.

"Masuk akal untuk melihat beberapa pedagang mengurangi posisi mereka karena emas menguji level resistensi kritis," katanya. "Namun, ketidakpastian ekonomi global harus membebani saham dan pada akhirnya akan mendorong investor mencari diversifikasi ke emas."

Meskipun keseluruhan ada optimisme di pasar, beberapa analis memperingatkan investor untuk berhati-hati membeli pada level saat ini.

Darin Newsom, analis teknis independen, mengatakan bahwa indikator momentum menunjukkan bahwa emas saat ini berada di wilayah overbought.

"Jika emas April ditutup di dekat level terendah mingguan ($ 1,323.30 Jumat pagi pekan lalu), itu akan membentuk apa yang tampak sebagai pembalikan lonjakan. Bersamaan dengan itu, Stochastics mingguan akan membentuk crossover bearish lain di atas level overbought 80%, semua menunjukkan tren sekunder (jangka menengah) telah menurun lagi, katanya.

Mark Leibovit, editor VR Gold Letter, mengatakan bahwa dia pikir emas telah mencapai puncak musimannya.

"Sektor ini cenderung unggul tepat di depan atau bertepatan dengan [Prospectors & Developers Association of Canada conference] di Toronto," katanya. (frk)

Sumber: Kitco

RELATED NEWS

Kurang dari 50% responden Main Street optimis pada reli harga emas; Wall Street langsung bearish
Monday, 11 November 2019 17:10 WIB

Emas tidak mengakhiri minggu lalu dengan catatan yang kuat dan tidak ada banyak keyakinan di kalangan analis Wall Street dan investor Main Street bahwa tekanan jual akan berakhir pada minggu ini, menurut Survei Emas Mingguan Kitco News terbaru. Pasar emas terpukul dengan tekanan jual teknis yang ku...

Apa yang terjadi pada harga emas ketika Fed menurunkan suku bunga minggu ini?
Monday, 28 October 2019 11:28 WIB

Dengan penurunan suku bunga Federal Reserve minggu ini, apa yang sebenarnya akan terjadi pada harga emas setelah bank sentral memangkas untuk ketiga kalinya dalam tahun ini? Para analis sepertinya positif karena momentum teknis baru emas membuat harga untuk sementara berada di $ 1.520 per ons, menc...

Harga Emas Tersendat, Bearish Memegang Kendali
Monday, 21 October 2019 13:10 WIB

Meskipun bearish Wall Street memiliki keuntungan, pada akhirnya, tersendat di pasar emas berarti harga tidak bergerak cepat, menurut hasil terbaru dari Survei Emas Mingguan Kitco News. Investor Main Street tetap bullish terhadap emas dalam waktu dekat. Investor ritel telah bullish terhadap emas sej...

Analis: Harga emas akan segera kembali ke level $ 1.500
Monday, 14 October 2019 11:29 WIB

Meskipun emas tertekan pada hari Jumat lalu, analis masih optimis bahwa logam mulia akan segera kembali ke level kunci $ 1.500. Emas turun lebih dari 1% pada hari Jumat (10/11/19) dengan emas berjangka Comex untuk bulan Desember diperdagangkan terakhir di dekat posisi terendah dua minggu di level $...

Wall Street, Main Street Bullish Terhadap Harga Emas
Monday, 7 October 2019 13:14 WIB

Emas terus mempertahankan penguatannya karena analis Wall Street dan investor Main Street keduannya tetap tegas bullish terhadap logam kuning karena harga telah berhasil mendapatkan kembali level $ 1.500 menuju akhir pekan lalu, menurut Survei Emas Mingguan Kitco News. Bagi banyak analis, kemampuan...

ANOTHER NEWS
Saham Jepang ke posisi terendah 1 pekan; Line, Z Holdings melonjak terkait merger
Thursday, 14 November 2019 10:44 WIB Saham Jepang turun ke posisi terendah sepekan pada Kamis karena keraguan atas kesepakatan perdagangan AS-Cina sementara mengangkat safe-haven yen, sementara Line Corp dan Z Holdings melonjak di tengah berita bahwa operator Yahoo Jepang sedang dalam...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.