Prospek 2019: Outlook Paling Bullish Sejauh Ini
Monday, 7 January 2019 11:30 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Para bulls emas kembali. Setelah setahun melihat harga emas lebih lemah, investor dan analis sama-sama mengadopsi optimisme baru untuk tahun baru. Meskipun sentimen dalam seri Outlook 2019 kami telah bervariasi sejauh ini, tidak dapat disangkal bahwa beberapa ahli dogmatis berada di kamp "bull".

Berikut adalah pandangan paling bullish yang kami tayangkan dalam seri sejauh ini, dan alasan yang mendukung pandangan ini.

Pada 2019 akan terlihat beberapa goyangan dari angin yang mendukung emas, termasuk akhir dari rentetan penguatan dolar dan pasar ekuitas akan lebih bergejolak, kata Will Rhind, CEO GraniteShares.

œSaya pikir kita bisa melihat perubahan yang cukup signifikan jika ada kenaikan suku bunga di bulan Desember. Saya pikir itu benar-benar meningkatkan kemungkinan aksi jual pasar saham saat memasuki tahun depan. Jadi, kita sudah mendapatkan dolar yang kuat seperti yang Anda tahu saat ini, saya pikir bahwa kenaikan suku bunga pada tingkat ini membuat sulit untuk melihat seberapa jauh dolar bisa melangkah lebih tinggi dari sini, "kata Rhind kepada Kitco News.

Ekuitas sudah menunjukkan tanda-tanda masalah, kata Rhind.

"VIX mulai meningkat lagi, yang mana jelas merupakan level, atau ukuran volatilitas di pasar, dan indeks itu keluar dari posisi terendahnya, dan saya pikir kita bisa melihat lebih banyak volatilitas, terutama saat memasuki tahun depan," katanya .

Rhind mencatat bahwa emas biasanya tidak langsung menguat selama aksi jual ekuitas seiring logam kuning tidak berkorelasi negatif dengan saham sekuat dolar. Ketika saham jatuh, reaksi pasar biasanya langsung berduyun-duyun mencari keselamatan di tempat berlindung seperti dolar, dan emas hanya akan melihat momennya bersinar ketika investor merelokasi aset lebih jauh, kata Rind.

Bukan masalah apakah emas akan naik pada tahun 2019, melainkan seberapa banyak emas akan naik, menurut Mike McGlone, ahli strategi komoditas senior di Bloomberg Intelligence.

"Bagi saya, gambaran besar untuk emas yang saya temukan sangat membingungkan, artinya saya takut berapa banyak emas bisa naik. Bagi saya, emas itu seperti gas alam, artinya emas terkompresi dalam kisaran tersempit dalam dua tahun terakhir, mungkin 36 bulan, kata McGlone kepada Kitco News.

Terlepas dari kinerja emas yang lesu, banyak penggerak yang berubah positif, terutama penyimpangan emas dari dolar, katanya.

"Volatilitas pasar saham meningkat, dari yang terendah ... dan dolar memiliki tahun yang kuat secara substansial. Dolar AS menjadi kelas aset utama berkinerja terbaik di planet ini tahun ini. Naik 8% tahun ini, namun emas akan bergerak naik / turun 6%. Bagi saya, saya melihat tanda penguatan yang berbeda, katanya.

Beberapa faktor ekonomi makro dapat membentuk lingkungan bullish untuk emas pada 2019, khususnya dolar AS yang lebih lemah, kata Erik Norland, ekonom senior CME.

œUntuk logam mulia, kunci sebenarnya adalah penguatan atau pelemahan dolar AS. Jika dolar AS ternyata menjadi mata uang yang lemah pada 2019, cermati emas untuk berpotensi reli yang cukup signifikan, kata Norland kepada Kitco News.

Faktor lain termasuk kenaikan tingkat inflasi bisa menjadi bullish untuk emas, karena logam kuning dipandang sebagai lindung nilai inflasi.

"Jika kita melihat pasar tenaga kerja yang terus mengetat, dengan tingkat pengangguran turun lebih jauh, jika kita melihat beberapa tekanan terbalik pada inflasi, itu bisa menjadi sangat bullish untuk emas," kata Norland.

Pada 2019, siklus bulls baru untuk emas siap berjalan, dan investor bisa melihat harga naik ke level $ 1.500 per ounce, kata E.B. Tucker, direktur Metalla Royalty & Streaming.

Tucker mengatakan bahwa harga $ 1.900 per ons akan diperkirakan pada puncak siklus emas berikutnya, tetapi itu tidak akan terjadi dalam waktu dekat.

"Kami menyerukan $ 1.500 tahun depan, kenaikan harga emas sebesar 22%, itu akan menjadi salah satu pasar dengan kinerja terbaik di tahun yang sangat, sangat fluktuatif untuk ekuitas," kata Tucker kepada Kitco News. (Sdm)

Sumber: Kitco

 

RELATED NEWS

Analis: Rapat Fed Tidak Akan Menjadi Pemicu Untuk Mendorong Harga Emas Lebih Tinggi
Monday, 18 March 2019 15:30 WIB

Sekali lagi pasar emas menambah kenaikan mingguan karena harga diperdagangkan di sekitar level psikologis kritis $ 1.300 per ons. Namun, menurut beberapa analis, pasar tidak memiliki katalis untuk mendorong harga ke level tertinggi 10 bulan pada bulan lalu. Meskipun turun dari posisi tertingginya, ...

Wall St. Bearish dan Main St. Bullish Terhadap Harga Emas
Monday, 4 March 2019 14:52 WIB

Wall Street dan Main Street sedikit terpecah kemana arah tujuan emas pada minggu ini, menurut survei emas mingguan Kitco News. Blok terbesar pemilih Wall Street menyerukan harga yang lebih rendah, sementara Main Street tetap bullish. Enam belas profesional pasar ikut serta dalam survei Wall Street...

Wall St., Main St. Melihat Bullish Emas Masih Kuat
Monday, 25 February 2019 16:52 WIB

Wall Street dan Main Street dengan tegas mengungkapkan bullish pada emas dalam waktu dekat karena logam mulia menunjukkan kenaikan kuat pada pekan lalu, mencapai puncaknya pada level tertinggi 10 bulan. Meskipun harga mengakhiri minggu kemarin pada level tertinggi, banyak analis telah mencatat bahw...

Wall St., Main St. Bullish Pada Emas, Melihat Akhir Dari Pergerakan Dollar
Monday, 18 February 2019 15:47 WIB

Wall Street dan Main Street tetap bullish dalam survei emas mingguan Kitco News. Sejumlah analis dan pedagang mengutip ekspektasi bahwa reli dolar AS baru-baru ini akan terhenti, yang akan membantu emas karena hubungan terbalik antara keduanya. Lainnya mengutip penguatan grafik teknis dalam emas. ...

Wall St., Main St. Lihat Emas Rengkuh Kembali Kilaunya
Monday, 11 February 2019 11:38 WIB

Wall Street dan Main Street keduanya tetap bullish dalam survei emas mingguan Kitco News, pada dasarnya mempertimbangkan penurunan minggu lalu sebagai koreksi di pasar yang masih dalam tren naik. Lima belas profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Ada 11 suara, atau 73%, menyeru...

ANOTHER NEWS
Saham AS turun pasca data Eropa yang lemah pada kekhawatiran pertumbuhan
Friday, 22 March 2019 20:53 WIB Saham AS jatuh pada awal perdagangan pada Jumat ini, setelah putaran suram dari data Eropa menggarisbawahi kekhawatiran mengenai pertumbuhan ekonomi global. Dow Jones Industrial Average turun 118 poin, atau 0,5%, menjadi 25.845, sementara indeks...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.