Harga Emas Mungkin Jatuh Lebih Jauh Seiring Berlanjutnya Pemulihan Dolar AS
Monday, 12 November 2018 16:36 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Harga emas turun bahkan meski imbal hasil obligasi mengikuti pergerakan lebih rendah saham dan jalur kenaikan suku bunga acuan yang tersirat dalam berjangka Fed Funds mendatar pada hari Jumat. Dolar AS kembali menemukan daya tarik havennya terhadap latar belakang risk-off, dan kenaikannya menggerogoti daya tarik alternatif anti-fiat yang dilambangkan dalam logam kuning.

Ke depannya, emas mungkin terus menderita seiring pulihnya risk appetite. S & P 500 berjangka menunjuk ke level yang lebih tinggi secara meyakinkan menjelang bel pembukaan di Wall Street, mengisyaratkan bahwa pemulihan dalam imbal hasil siap untuk menekan aset alternatif non-suku bunga.

Untuk bagiannya, Greenback tampak menjadi semakin kuat dalam posisi havennya- menyusul argumen berbasis kebijakan untuk mendapatkan gain. Benarnya, USD bergerak lebih tinggi bersama futures saham AS dan imbal hasil Treasury di perdagangan Asia Pasifik hari ini. Pergerakan lebih dari itu merupakan kombinasi yang beracun untuk emas.

Harga emas terdorong sampai ke level support range di area 1211.05-1214.30, mengekspos garis tren naik di 1198.51. Dorongan lebih lanjut di bawah ini menargetkan zona 1180.86-1187.83. Alternatifnya, pergerakan kembali ke atas 1214.30 membuka area berikutnya di level 1260.80-1266.44. (sdm)

Sumber: DailyFX

RELATED NEWS

Wall St., Main St. Melihat Harga Emas Menandai Lebih Tinggi
Monday, 8 April 2019 12:06 WIB

Blok suara terbesar di Wall Street dan Main Street menantikan harga emas untuk naik selama minggu ini, menurut survei emas mingguan Kitco News. Tiga belas profesional pasar mengambil bagian dalam survei Wall Street. Tujuh peserta, atau 54%, menggambarkan diri mereka sebagai bullish untuk minggu ini...

Q1 2019 Emas Telah Berjuang untuk Menguat 1,3%
Monday, 1 April 2019 15:14 WIB

œKesabaran telah menjadi mantra terbaru bagi investor emas karena logam kuning telah berjuang untuk menemukan momentumnya sementara kuartal pertama 2019 telah berakhir. Harga emas mencari untuk menutup minggu lalu di wilayah negatif, mengakhiri kemenangan beruntun tiga minggu. Meskipun reli ya...

Analis: Rapat Fed Tidak Akan Menjadi Pemicu Untuk Mendorong Harga Emas Lebih Tinggi
Monday, 18 March 2019 15:30 WIB

Sekali lagi pasar emas menambah kenaikan mingguan karena harga diperdagangkan di sekitar level psikologis kritis $ 1.300 per ons. Namun, menurut beberapa analis, pasar tidak memiliki katalis untuk mendorong harga ke level tertinggi 10 bulan pada bulan lalu. Meskipun turun dari posisi tertingginya, ...

Wall St. Bearish dan Main St. Bullish Terhadap Harga Emas
Monday, 4 March 2019 14:52 WIB

Wall Street dan Main Street sedikit terpecah kemana arah tujuan emas pada minggu ini, menurut survei emas mingguan Kitco News. Blok terbesar pemilih Wall Street menyerukan harga yang lebih rendah, sementara Main Street tetap bullish. Enam belas profesional pasar ikut serta dalam survei Wall Street...

Wall St., Main St. Melihat Bullish Emas Masih Kuat
Monday, 25 February 2019 16:52 WIB

Wall Street dan Main Street dengan tegas mengungkapkan bullish pada emas dalam waktu dekat karena logam mulia menunjukkan kenaikan kuat pada pekan lalu, mencapai puncaknya pada level tertinggi 10 bulan. Meskipun harga mengakhiri minggu kemarin pada level tertinggi, banyak analis telah mencatat bahw...

ANOTHER NEWS
USD/JPY Tertahan Dekati Level 111,90 Jelang Data Perumahan AS
Friday, 19 April 2019 16:33 WIB Pasangan USD/JPY memperpanjang tren datarnya ke sesi Eropa, goyah bolak-balik dalam kisaran 10-pips yang sangat sempit tepat di bawah 112. Tarik menarik antara bulls dan bears berlanjut untuk sesi keenam berturut-turut, meskipun beberapa...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.