BAML Masih Melihat Emas Tembus $ 1.400 pada Akhir Tahun Meski Dolar AS yang Lebih Kuat
Tuesday, 3 July 2018 04:10 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Bank terbesar kedua di Amerika melihat potensi kenaikan lebih lanjut dalam dolar AS, tetapi juga tidak mengubah perkiraan untuk emas atau perak.

Dalam laporannya hari Senin, analis Bank of America Merrill Lynch (BAML), menegaskan kembali perkiraan mereka untuk rata-rata harga emas di kuartal keempat di sekitar $ 1.400 per ounce. Pada saat yang sama, bank melihat harga rata-rata perak sebesar $ 17,50 dalam tiga bulan terakhir 2018.

Bank mengatakan dalam laporannya bahwa meningkatnya ketegangan geopolitik, meningkatnya perang perdagangan global dan meningkatnya tekanan inflasi akan tetap mendukung logam mulia.

"Kami mencatat bahwa siklus bisnis semakin matang dan ketidakpastian yang sedang berlangsung di sekitar perdagangan tidak membantu di persimpangan ini," kata analis dalam laporan mereka. "Pada saat yang sama, inflasi telah meningkat (shorting Treasuries adalah salah satu perdagangan yang paling ramai), kombinasi yang pada akhirnya dapat membawa pembeli emas kembali ke pasar."

Perkiraan bank datang seiring harga emas terdorong ke level terendah 12-bulan baru pada awal pekan perdagangan yang diperpendek. Perak jatuh ke level terendah dalam tujuh bulan terakhir. Emas berjangka Agustus menetap di level $ 1,241.70 per ons hari Senin, turun 1% pada hari itu; sementara, perak berjangka September menyelesaikan sesi di level $ 15.835 per ons, jatuh hampir 2% pada hari itu.

Para analis mengatakan bahwa dolar AS tetap merupakan risiko paling signifikan untuk pasar logam mulia. Indeks dolar AS diperdagangkan di dekat posisi tertinggi satu tahun, di 95,05 poin.

Ke depan, para analis mengatakan bahwa mereka melihat ruang lebih lanjut untuk dolar AS bangkit melawan euro, yang memiliki pembobotan terbesar dalam indeks dolar. BAML melihat suku bunga AS yang lebih tinggi mendorong dolar AS lebih tinggi sepanjang sisa tahun ini.

"DXY tetap sekitar 8-9% relatif murah dari nilai wajar jangka menengah," kata para analis. œStimulus fiskal mendorong pertumbuhan AS lebih tinggi dibandingkan dengan negara-negara lain di dunia, di mana pertumbuhannya tergagap. Pasar masih memperkirakan jalur laju proyeksi Fed hingga 2020 sesuai dengan perkiraan, yang memberikan potensi bagi USD untuk memperkuat faktor-faktor spesifik AS. 

Sementara masalah perdagangan global tetap menjadi ancaman, para analis mengatakan bahwa perekonomian AS dalam kondisi yang baik untuk mengatasi badai. (sdm)

Sumber: Kitco

RELATED NEWS

Wall St, Main St. Perkirakan Emas Terus Bersinar
Monday, 10 December 2018 13:04 WIB

Wall Street dan Main Street keduanya melihat emas untuk membangun pergerakan minggu lalu untuk bergerak lebih tinggi selama minggu depan, berdasarkan survei emas Kitco News. Pengamat memperkirakan laporan yang lebih lemah dari perkiraan pada payroll nonfarm AS akan terus menawarkan dukungan kepada ...

Bisakah Emas Atasi Kutukan Desember?
Tuesday, 4 December 2018 12:00 WIB

Seorang analis komoditas mengatakan dia sedang menunggu untuk melihat apakah pasar emas dapat mengalahkan kutukan Desember seiring pasar memulai bulan dengan catatan yang kuat, diperdagangkan tepat di bawah level resisten kritis $ 1.240 per ounce. Dalam tiga tahun terakhir, Desember bukanlah bulan ...

Emas Terlihat Baik Pada 2019 Tetapi Butuh Inflasi Untuk Tembus $ 1.300 - IHS Markit
Tuesday, 27 November 2018 05:37 WIB

Meskipun pasar emas dapat diperdagangkan di atas kisaran enam bulan saat ini pada tahun 2019, investor seharusnya tidak mengharapkan harga untuk menembus orbit mereka, menurut salah satu perusahaan riset internasional. Dalam wawancara telepon dengan Kitco News, KC Chang, ekonom senior di IHS Markit...

Emas Baru Saja Memulai - Scotiabank
Tuesday, 20 November 2018 05:51 WIB

Meskipun pasar emas tidak mampu mempertahankan momentum Oktober-nya, satu bank Kanada belum siap untuk menyerah pada logam mulia ini. Analis di Scotiabank mengatakan bahwa mereka melihat potensi lebih lanjut untuk logam kuning seiring bank melihat gelombang sentimen risk-off membentang sampai pasar...

Harga Emas Mungkin Jatuh Lebih Jauh Seiring Berlanjutnya Pemulihan Dolar AS
Monday, 12 November 2018 16:36 WIB

Harga emas turun bahkan meski imbal hasil obligasi mengikuti pergerakan lebih rendah saham dan jalur kenaikan suku bunga acuan yang tersirat dalam berjangka Fed Funds mendatar pada hari Jumat. Dolar AS kembali menemukan daya tarik havennya terhadap latar belakang risk-off, dan kenaikannya menggerogo...

ANOTHER NEWS
Bursa Tokyo Dibuka Lebih Tinggi Dengan Fokus Beralih ke Pertemuan Fed AS
Monday, 17 December 2018 07:41 WIB Bursa saham Tokyo dibuka lebih tinggi pada hari Senin karena fokus investor bergeser dari kekhawatiran tentang ekonomi global, yang membebani Wall Street, ke pertemuan Federal Reserve AS pekan ini. Indeks acuan Nikkei 225 naik sebesar 0,18 persen...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.