Investor Jangan Takut pada Yield Obligasi di tingkat 3%
Tuesday, 13 February 2018 05:10 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Pasar emas tidak perlu takut pada kenaikan yield obligasi, seiring ekspektasi inflasi membuat suku bunga riil tetap turun, menurut satu perusahaan investasi.

Dalam sebuah laporan, Senin, Maxwell Gold, direktur strategi investasi di ETF Securities mengatakan bahwa harga emas masih memiliki ruang untuk bergerak lebih tinggi bahkan meskipun yield pada catatan 10 tahun naik menjadi 3%. Komentar tersebut muncul menyusul meningkatnya yield obligasi 10 tahun ke posisi 2,86%, tingkat tertinggi dalam 4 tahun.

Meskipun yield meningkat, pasar emas memulai minggu ini dengan catatan positif, seiring harga memantul lebih jauh dari level terendah lima minggu terakhir. Emas berjangka April terakhir diperdagangkan di level $ 1,327 per ounce, naik 0,86% pada hari Senin.

Secara tradisional, yield obligasi yang lebih tinggi negatif untuk emas karena mereka menaikkan biaya kesempatan logam kuning tersebut.

"Penggerak sejati untuk emas adalah suku bunga riil, oleh karena itu meski yield AS saat ini mendekati tingkat 3%, investor emas tidak boleh panik," kata Gold. "Tekanan inflasi dan ekspektasi inflasi terus meningkat secara sepadan sehingga suku bunga riil tetap rendah dan jangkauannya terbatas."

Tidak hanya investor yang beralih ke emas sebagai lindung nilai terhadap inflasi, namun Gold mengatakan bahwa daya tarik safe haven yellow metal juga tidak boleh diabaikan.

"Selain itu, kenaikan yield akan memicu volatilitas lebih lanjut di pasar ekuitas, emas dapat diuntungkan karena investor berduyun-duyun ke aset defensif dan aset lindung nilai risiko seperti logam kuning mengingat hubungan negatif historisnya dengan penarikan di pasar ekuitas yang terus-menerus," katanya.

Seiring dengan suku bunga riil yang rendah, ETF Securities mencatatkan bahwa dolar AS yang lebih lemah telah membantu mendorong harga emas di bulan pertama tahun ini. Perusahaan mencatat bahwa harga emas naik 3,32% pada Januari sementara dolar AS turun 3,25% bulan lalu.

Namun, kebangkitan dolar AS telah membuat kenaikan emas baru-baru ini terbatasi seiring level support yang diuji berada di atas tingkat psikologis kritis di level $ 1.300 per ounce. (Sdm)

Sumber: Kitco News      

RELATED NEWS

Ketiga Penggerak Ini Akan Dukung Emas Dalam Jangka Pendek - ING
Tuesday, 22 May 2018 05:01 WIB

Bahkan meski emas terus diperdagangkan di bawah level $ 1.300, "kasus mendasar untuk memegang" logam kuning tetap utuh, kata bank Belanda ING, mencatatkan tiga penggerak utama yang akan memberikan dukungan untuk harga. "Kami melihat permintaan fisik, geopolitik, dan inflasi untuk memberikan dukunga...

Wall St. dan Main St. Bullish untuk Harga Emas
Monday, 14 May 2018 16:17 WIB

Wall Street dan Main Street keduanya sangat bullish pada arah jangka pendek harga emas, berdasarkan survei emas mingguan Kitco News. Para pedagang dan analis yang ambil bagian dalam jajak pendapat Wall Street sebagian besar mengutip faktor grafik teknis - khususnya, kemampuan emas untuk mempertahan...

Wall St. dan Main St. Melihat Pemulihan Harga Emas untuk Pekan Ini
Monday, 7 May 2018 07:57 WIB

Wall Street dan Main Street keduanya melihat emas untuk melanjutkan pemulihan pekan ini, berdasarkan survei mingguan untuk emas Kitco News. Comex Juni emas pekan lalu turun hingga level $ 1,302.30 per ounce, posisi terlemah tahun ini. Namun kemudian, harga berhasil menjauh dari level tersebut. Satu...

WGC: Permintaan Emas Mencatat Awal Tahun Terlemah Sejak 2008 - Reuters
Thursday, 3 May 2018 13:34 WIB

Dalam laporan kuartalan terbaru, World Gold Council (WGC) mengatakan bahwa permintaan emas membukukan awal terlemah untuk tahun ini dalam satu dekade, lapor Reuters. Rincian utama: œPermintaan emas global mencapai 973,5 ton pada periode Januari hingga Maret, turun 7 persen tahun ke tahun dan kua...

Saxo Bank: Harga Emas Perlu Bertahan di $ 1.280 Karena Dolar AS Bergerak Lebih Tinggi
Wednesday, 2 May 2018 15:28 WIB

Pasar emas, yang diperdagangkan pada level terendah empat bulan sepenuhnya bergantung pada dolar AS, yang memperlihatkan lonjakan momentum, terdorong ke tertinggi empat bulan, menurut salah satu analis komoditas. Ole Hansen, kepala strategi komoditas di bank Saxo mengatakan dalam laporannya pada ha...

ANOTHER NEWS
Sterling jatuh setelah data inflasi Inggris yang lemah
Wednesday, 23 May 2018 23:47 WIB Sterling tergelincir ke level terendah lima bulan baru pada hari Rabu setelah data inflasi Inggris yang lebih lemah dari perkiraan menekukkan prospek Bank of England (BoE) untuk menaikkan suku bunga tahun ini. Pound telah menjadi salah satu mata...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.