Emas reli pada ketegangan geopilitik; akankah itu berlangsung lama?
Tuesday, 5 September 2017 05:08 WIB | GOLD CORNER |Gold OutlookGold Corner

Emas bertahan pada peran tradisionalnya sebagai aset safe haven seiring harga logam kuning ini melonjak satu persen ke level tertingginya dalam hampir setahun pada hari Senin setelah uji coba nuklir terakhir dan terkuat Korea Utara memacu selera investor untuk aset non-risiko. .

Spot emas naik 0,9 persen ke level $ 1,336 per ounce pada pukul 09:15 GMT, setelah sebelumnya menyentuh level terkuat sejak akhir September 2016 di level $ 1,339.47.

Analis pasar emas Dubai memperkirakan bahwa reli tersebut akan berumur pendek, namun akan berlanjut beberapa hari lagi di tengah kekhawatiran bahwa Korea Utara mungkin meluncurkan lebih banyak rudal lagi setelah uji coba nuklir keenam dan terbesarnya.

"Kami berharap rally saat ini bersifat sementara, jika tidak berlangsung lama, kenaikan harga akan berdampak kecil pada perdagangan perhiasan. Namun, yang lebih berpengaruh dari tingkat harga, adalah tingkat volatilitas yang biasanya lebih mempengaruhi pasar," kata Chetan Karani, sekretaris jenderal dari badan perdagangan berpengaruh, Gold and Jewellery Group.

"Bahkan pada level yang lebih tinggi, jika harga emas tetap stabil, konsumen akan percaya pada logam kuning ini. Fluktuasi liar sering membuat pembeli menjauh," kata Karani.

Tarun Satsangi, pimpinan Riset Komoditi dan Komoditas Forex di Globe, berpendapat: "Jika terjadi peningkatan tensi besar geopolitik, terutama di Semenanjung Korea, daya tarik emas tentu akan tumbuh lebih kuat.

"Dalam kasus seperti itu, kita tidak bisa mengesampingkan kemungkinan rally lebih lanjut dari sini. Tapi harga akan bertahan di atas angka $ 1.300 per ounce."

Bagian terbaik adalah harga telah keluar dari kisaran level sembilan bulan terakhir di antara $ 1.180 dan $ 1.305, yang mana meningkatkan kemungkinan rally yang dapat membawa harga ke kisaran $ 1,355 - $ 1,375, posisi di mana level tertinggi tahun lalu tercatat selama pilpres di AS pada bulan November, kata Satsangi.

Terlepas dari peluncuran rudal Korea Utara, dolar yang lebih lemah, plafon utang AS, ancaman Presiden Trump untuk membatalkan Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara, dan lingkungan dari yield yang rendah semuanya memberikan dorongan pada rally emas yang berkelanjutan, pakar logam mulia mengatakan.

Mereka menunjukkan bahwa emas mendapatkan kembali semua kerugian sejak Donald Trump menjadi presiden. Ketidakpastian yang berlanjut mengenai niat Korea Utara untuk pengujian rudal dan tanggapan terkait dari AS kemungkinan akan membuat emas tetap terangkat dalam waktu dekat.

"Latar belakang ekonomi global yang membaik tidak akan memberikan dorongan besar untuk harga emas sampai ketegangan geopolitik mereda," kata Martin Arnold, direktur, ahli strategi makro di ETF Securities.

Hussein Sayed, kepala strategi pasar FXTM, mencatatkan bahwa emas, treasury, Swiss franc dan yen semuanya cemerlang, karena investor mencoba untuk menilai dampak potensial dari uji coba nuklir Korea Utara. "Reaksi pasar tampaknya serupa dengan peluncuran rudal yang telah terjadi di masa lalu; investor menjual saham, bergegas ke tempat yang aman, menilai situasi, dan kemudian melakukan buy the dip (pembelian ketika harga turun, pen-) di saat ketegangan mereda. Meskipun saham turun di Asia, aksi jual yang terjadi tidak terlalu besar, terutama karena uji coba nuklir dilakukan di akhir pekan lalu dan ada cukup waktu untuk mencerna berita tersebut. "

"Ini menjadi tema yang berulang: Korea Utara meluncurkan atau mengancam untuk meluncurkan rudal, kenaikan emas, saham jatuh, maka hal-hal menjadi tenang dan saham pulih bahkan menambah gain. Tetapi apakah saat ini akan berbeda?," Fawad Razaqzada, pasar analis, Forex.com.

Sejauh menyangkut emas, logam mulia terus menembus level resistance kunci. Setelah berada di kisaran area resistance kunci $ 1.290 - $ 1.300, emas kini telah menyentuh $ 1.337 / 8, level tertinggi November 2016. Di level hampir $ 1.340, logam ini menjejaki level semalam terbaiknya sejak September 2016, sebelum kembali bergerak sedikit ke bawah, kata Razaqzada.

"Seperti sebelumnya, sasaran bullish langsung kami selanjutnya tetap di level $ 1,352, level ekstensi Fibonacci 161,8 persen, dan kemudian di level $ 1,375, level tertinggi 2016. Namun bagaimana cara emas bisa sampai ke level ini kami tidak begitu yakin," kata Razaqzada.

Analis berpendapat bahwa sedikit saja penurunan ke bawah $ 1.300 akan mendorong harga emas tergelincir dalam jangka pendek. Namun penurunan akan menarik minat investasi baru. Rentang $ 1.200- $ 1.150 tampaknya menjadi basis yang kuat untuk saat ini sementara batas atas akan berada di dekat tanda $ 1,375 per ounce.

Analis logam mulia berpendapat bahwa beberapa faktor lain juga akan memiliki dampak positif pada harga emas. Ini termasuk lemahnya treasury AS; berkurangnya prospek kenaikan suku bunga Fed untuk kali ketiga di tahun ini, pelemahan dolar yang terus berlanjut, dimana mata uang ini telah menyentuh ke level terendah 18-bulan; dan kepemimipinan Donald Trump di Gedung Putih.

Namun, mereka memperdebatkan bahwa faktor-faktor yang dapat mengurangi harga logam kuning ini berkorelasi dan, satu peristiwa dapat mendorong harga bersama dengan yang lain atau satu sama lain.

"Apabila tensi Korea Utara mereda, investor pasti akan membuang emas dan berbondong-bondong membeli aset berisiko. Jika inflasi di AS, yang saat ini lemah, mulai membaik sampai ke target yang diharapkan Fed dan pertumbuhan lapangan kerja AS meningkatkan momentum, hal itu akan mendorong yield dan dolar AS naik seiring dengan kemungkinan kenaikan suku bunga lainnya dan itu akan menyebabkan melemahnya harga emas, "kata analis.

Langkah Bank Sentral AS untuk memulai rencana penyusutan neraca secara bertahap juga akan berdampak negatif terhadap harga logam kuning dalam jangka pendek, kata mereka. (sdm)

 

Sumber: khaleejtimes

RELATED NEWS

Reli Emas Tertahan, Pemberhentian Selanjutnya adalah Level $1300
Tuesday, 20 February 2018 05:26 WIB

Pasar ekuitas tutup hari ini; Namun, pasar berjangka tetap dibuka. Ekuitas berjangka bergerak lebih tinggi, yang mana akan membuat indeks berjangka menghijau untuk hari ketujuh berturut-turut. Baru tiga minggu yang lalu, ekuitas tampak seperti akan anjlok. Sekarang mereka terlihat seperti mereka mun...

Investor Jangan Takut pada Yield Obligasi di tingkat 3%
Tuesday, 13 February 2018 05:10 WIB

Pasar emas tidak perlu takut pada kenaikan yield obligasi, seiring ekspektasi inflasi membuat suku bunga riil tetap turun, menurut satu perusahaan investasi. Dalam sebuah laporan, Senin, Maxwell Gold, direktur strategi investasi di ETF Securities mengatakan bahwa harga emas masih memiliki ruang unt...

BNP Paribas: Emas Akan Pertahankan Gain sampai Paruh Pertama 2018
Monday, 5 February 2018 14:58 WIB

Emas akan mempertahankan kenaikan Januari-nya sampai paruh pertama 2018, menurut BNP Paribas, namun akan menghadapi tekanan ke bawah pada paruh kedua tahun ini seiring Federal Reserve mulai melanjutkan normalisasi kebijakan moneter mereka. "Meningkatnya ekspektasi inflasi dan dolar yang lemah, sela...

Pasar Emas Mungkin Jalani Awal yang Tenang MInggu ini Jelang FOMC Dan Data Pekerjaan
Monday, 29 January 2018 11:47 WIB

Meskipun harga emas berada menjauh level tertinggi 1,5 tahun yang terlihat di tengah pekan lalu, pasar masih berpegang pada kenaikan tersebut dan banyak analis mengatakan bahwa mereka masih melihat potensi kenaikan harga, meskipun ada periode konsolidasi yang sederhana. Pasar emas mengakhiri pekan ...

Emas Gagal Melompat; Biarkan Momen Penjualan Dimulai
Tuesday, 23 January 2018 05:40 WIB

Sebagai bull jangka panjang emas dan perak, selalu sulit untuk menulis secara negatif tentang logam tersebut, tapi sebagai teknisi pasar, saya juga harus membaca grafik dan mengikuti jejak kaki yang mereka tinggalkan. Logam-logam tersebut telah merasakan gerakan besar ke level yang lebih tinggi dan ...

POPULAR NEWS
Tuesday, 20 February 2018 08:38
Risalah RBA: Pertumbuhan Upah Tetap Terjaga
Wednesday, 21 February 2018 04:43
Trump Salahkan Obama Lagi Soal Campur Tangan Rusia
ANOTHER NEWS
Sterling jauhi posisi terendah satu minggu seiring tergelincirnya dolar AS
Friday, 23 February 2018 00:31 WIB Sterling naik dari level terendah satu minggu pada hari Kamis menyusul melemahnya dolar AS, meskipun munculnya kekhawatiran terbaru terkait negosiasi Brexit akan menahan kenaikan mata uang Inggris tersebut. Meskipun melemah minggu ini, sterling...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.