Pakistan: Peningkatan Konflik Bisa Gagalkan Upaya Perdamaian di Afghanistan
Friday, 19 April 2019 11:03 WIB | GLOBAL |Global

Pakistan hari Kamis (18/4) memperingatkan bahwa peningkatan konflik bisa menggagalkan usaha perdamaian pimpinan Amerika di Afghanistan, tapi tidak mengutuk permulaan serangan musim semi yang dilancarkan Taliban di Afghanistan.

Taliban mengumumkan musim serangan baru Jumat lalu di tengah harapan akan tercapainya perundingan langsung dengan Amerika. Perundingan dengan Amerika itu tadinya diharapkan akan mencegah serangan Taliban yang biasa dimulai pada musim semi, dalam perang yang telah memasuki tahun ke-18.

Perunding utama Amerika Zalmay Khalilzad dengan cepat mengutuk serangan itu, karena katanya tidak akan mendorong perundingan damai. Ia juga menyerukan kepada Pakistan, Qatar, Rusia, China dan Iran supaya melakukan hal yang sama.

Juru bicara Kementerian LN Pakistan, Mohammed Faisal mengatakan prospek perdamaian di Afghanistan tampak semakin cerah setelah diadakannya perundingan langsung antara Amerika dan Taliban.

Pakistan sejak lama mengatakan bahwa penggunaan kekuatan militer untuk melawan Taliban, atau usaha memperlakukan kelompok itu sebagai œbukan entitas Afghanistan tidak akan membantu penyelesaian damai.

Sumber : VOA

RELATED NEWS

Senat AS Sahkan RUU untuk Dukung HAM di Hong Kong
Wednesday, 20 November 2019 23:58 WIB

Senat Amerika dengan mudah menyetujui rancangan undang-undang (RUU) mendukung hak asasi di Hong Kong, kota semi-otonomi China, yang beberapa bulan ini dilanda kerusuhan, sering kali diiringi kekerasan. UU Hak Asasi dan Demokrasi Hong Kong itu disahkan melalui pemungutan suara pada Selasa (19/11). R...

Swedia Batalkan Penyelidikan Perkosaan Terhadap Assange Pendiri WikiLeaks
Wednesday, 20 November 2019 18:57 WIB

Jaksa Swedia telah membatalkan penyelidikan pemerkosaan terhadap pendiri WikiLeaks, Julian Assange. Penyelidikan dimulai pada tahun 2010 ketika seorang wanita Swedia menuduhnya melakukan hubungan seks yang tidak aman dengannya saat ia tidur, setelah ia berulang kali menolak untuk melakukannya. Wak...

Parlemen India Membahas Bahaya Udara Beracun
Wednesday, 20 November 2019 10:48 WIB

Parlemen India pada hari Selasa memperdebatkan udara beracun yang mengancam kehidupan 48 juta orang di wilayah ibu kota, dengan para pemimpin oposisi menuntut pembentukan panel parlemen untuk memperbaiki situasi pada basis jangka panjang. Dalam diskusi yang belum pernah terjadi sebelumnya tentang m...

Sejumlah Pejabat Keamanan Nasional Siap Bersaksi dalam Penyelidikan Pemakzulan Trump
Tuesday, 19 November 2019 23:50 WIB

Komite Intelijen DPR AS, Selasa (19/11) dijadwalkan mendengarkan kesaksian dalam penyelidikan pemakzulan dari beberapa pejabat senior keamanan nasional yang mendengarkan percakapan telepon Juli lalu antara Presiden AS Donald Trump dan pemimpin Ukraina Volodymyr Zelenskiy. Jennifer Williams, staf Wa...

AS "Sangat Prihatin" Terhadap Kerusuhan di Hong Kong
Tuesday, 19 November 2019 19:58 WIB

Amerika menyatakan keprihatinan "serius" terhadap "kerusuhan politik yang semakin dalam dan kekerasan di Hong Kong" sementara konfrontasi antara polisi dan pedemo meningkat dalam beberapa hari terakhir. "Kami telah berulang kali mengimbau semua pihak di Hong Kong agar menahan diri. Kekerasan oleh p...

ANOTHER NEWS
Saham Hong Kong Hentikan Kenaikan Tiga Harinya (Review)
Thursday, 21 November 2019 04:26 WIB Saham-saham Hong Kong berakhir turun pada hari Rabu, dilanda kekhawatiran atas pembicaraan perdagangan China-AS dan menyusul kenaikan tiga hari yang memperlihatkan kenaikan indeks sekitar tiga persen. Indeks Hang Seng merosot 0,75 persen, atau...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.