Dubes AS di PBB: Hamas Penyebab Kekerasan di Gaza, Bukan Pemindahan Kedubes AS
Wednesday, 16 May 2018 11:07 WIB | GLOBAL |Global

Duta Besar Amerika untuk PBB Nikki Haley hari Selasa (15/5) mengatakan Israel telah "menahan diri" dalam menanggapi bentrokan mematikan dengan Palestina di perbatasan Gaza dan menyalahkan kelompok militan Hamas yang menguasai Gaza atas aksi kekerasan itu.

"Dalam beberapa hari terakhir ini, teroris Hamas, yang didukung Iran, telah menghasut serangan terhadap pasukan keamanan dan infrastruktur Israel," ujar Haley dalam rapat darurat Dewan Keamanan PBB mengenai situasi Gaza.

Haley menepis pernyataan bahwa aksi kekerasan itu dipicu pembukaan Kedutaan Besar Amerika di Yerusalem hari Senin (14/5).

"Pemindahan kedutaan besar tidak merusak prospek perdamaian apapun. Namun oleh sebagian orang ini dianggap sebagai penyebab aksi kekerasan. Kita harus ingat, organisasi teroris Hamas telah menghasut kekerasan selama bertahun-tahun, jauh sebelum Amerika memutuskan untuk memindahkan kedutaan besarnya."

Haley menambahkan bahwa kedutaan Amerika itu "mencerminkan kehendak rakyat Amerika hak penuh Amerika untuk memutuskan lokasi kedutaannya, hak yang diklaim setiap orang di ruangan ini untuk negara mereka."

Sumber : Voaindonesia

RELATED NEWS

ZTE Mengatakan Sedikitnya $ 3 Miliar Dalam Kerugian Dari Larangan AS
Wednesday, 23 May 2018 10:45 WIB

ZTE Corp memperkirakan kerugian setidaknya 20 miliar yuan ($ 3,1 miliar) dari larangan teknologi AS yang menghentikan operasi besar karena klien menarik diri dari penawaran dan biaya meningkat, orang yang akrab dengan masalah tersebut mengatakan. Para pembuat peralatan telekom dan smartphone bagaim...

Picu Kebakaran, Remaja AS Harus Bayar $37 Juta
Wednesday, 23 May 2018 03:53 WIB

Seorang remaja yang memicu kebakaran hebat di negara bagian Oregon, AS telah diperintahkan untuk membayar ganti rugi $37 juta dalam sepuluh tahun ke depan. Laki-laki 15 tahun itu mengaku awal tahun ini bahwa dia melempar dua kembang api di Eagle Creek Canyon pada 2 September tahun lalu. Api menyeba...

Trump katakan tidak senang dengan bagaimana pembicaraan perdagangan dilakukan dengan China
Wednesday, 23 May 2018 00:36 WIB

Presiden Donald Trump pada hari Selasa mengatakan dia tidak senang dengan pembicaraan perdagangan baru-baru ini antara Amerika Serikat dan China, tetapi tetap membuka pintu untuk negosiasi lebih lanjut. Berbicara kepada wartawan menjelang pertemuan dengan Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in di Gedu...

Parlemen Inggris Desak Tindakan Finansial Tegas terhadap Kremlin
Tuesday, 22 May 2018 18:39 WIB

Klub sepakbola Liga Premier miliknya, Chelsea, memenangkan FA Cup hari Minggu (20/5), tetapi Roman Abramovich, oligarki Rusia yang terkait Kremlin, kesulitan memperbaharui visanya untuk masuk Inggris, dan pejabat mengatakan mereka masih mempertimbangkan permohonannya. Kantor PM Inggris, Downing Str...

Starbucks Izinkan Pengunjung Kafe Bersantai Tanpa Beli Kopi
Tuesday, 22 May 2018 01:50 WIB

Kedai kopi waralaba raksasa Starbucks dalam kebijakan terbaru mengatakan para pengunjung boleh bersantai di kedai-kedai kopinya atau menggunakan toilet meski tidak membeli apapun. Kebijakan itu diumumkan akhir pekan lalu. Sebelumnya, peraturan itu diserahkan kepada manajer masing-masing toko untuk ...

ANOTHER NEWS
USD/JPY Turun Lebih Jauh Dari Rekor 4-Bulan Di Tengah Suasana Risk-Off
Wednesday, 23 May 2018 14:02 WIB Pasangan USD/JPY tetap di bawah tekanan jual untuk sesi kedua berturut-turut dan turun lebih jauh dari rekor 4 bulan yang disentuh awal pekan ini. Presiden AS Donald Trump meredam optimisme atas kemajuan yang dibuat dalam pembicaraan perdagangan...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.