Penjualan Ritel Australia Sebesar 0,1% MoM
Friday, 2 August 2019 09:17 WIB | ECONOMY |Ekonomi Australia

Penjualan Ritel Australia dirilis dengan gambaran beragam. "Pertumbuhan upah yang lambat dan sentimen konsumen yang lembut bahkan dengan penurunan suku bunga RBA menunjukkan bulan yang kurang baik," analis di Westpac menjelaskan.

Untuk penjualan yang disesuaikan dengan inflasi Q2, mereka memperkirakan kenaikan 0,3% qtr, sejalan dengan konsensus. "Ini dibandingkan dengan -0,1% qtr di Q1 tetapi perlu diingat bahwa survei penjualan ritel hanya menangkap sebagian dari total pengeluaran rumah tangga - perkiraan akun nasional konsumsi swasta adalah + 0,3%."

Data tiba sebagai berikut:

Penjualan Ritel Australia (MoM) Juni: 0,4% (harapan 0,3%; sebelumnya 0,1%).

Penjualan Ritel non inflasi (QoQ) Q2: 0,2% (harapan 0,3%; sebelumnya -0,1%).

Tentang Penjualan Ritel

Penjualan Ritel yang dirilis oleh Australian Bureau of Statistics adalah survei barang yang dijual oleh peritel berdasarkan pada sampel toko ritel dari berbagai jenis dan ukuran dan itu dianggap sebagai indikator laju ekonomi Australia. Ini menunjukkan kinerja sektor ritel dalam jangka pendek dan menengah. Pertumbuhan ekonomi positif mengantisipasi tren bullish untuk AUD, sementara pembacaan yang rendah dipandang sebagai negatif atau bearish.

Sumber: FXstreet

RELATED NEWS

PDB AS Berkontraksi 5% di Kuartal Tidak Seperti Prakiraan 4,8%
Thursday, 28 May 2020 19:53 WIB

Ekonomi AS mengalami kontraksi pada laju tahunan 5% pada kuartal pertama, bukannya 4,8%, data pemerintah yang direvisi menunjukkan. Revisi ke bawah untuk investasi persediaan sebagian besar menyumbang revisi ke bawah, Departemen Perdagangan mengatakan. Ke depannya, para ekonom yang disurvei oleh Ma...

Ketenagakerjaan di Australia Pada Kuartal Kedua Mungkin Turun 15% Vs Perkiraan Sebelumnya 20%
Thursday, 28 May 2020 08:20 WIB

Ketenagakerjaan di Australia pada kuartal Juni mungkin turun hanya 15% dari tahun sebelumnya, kurang dari perkiraan 20% sebelumnya, karena ada tanda-tanda peningkatan pekerjaan di sektor industri yang paling terpengaruh oleh coronavirus baru, kepala bank sentral mengatakan pada hari Kamis. Gubernur...

Penjualan Ritel Inggris Anjlok Di Rekor 18% pada April, Penjualan Pakaian Turun 50%
Friday, 22 May 2020 13:44 WIB

Karantina nasional karena wabah coronavirus memicu penurunan rekor penjualan ritel di Inggris pada bulan April, Kantor Statistik Nasional melaporkan pada hari Jumat. Volume penjualan turun 18,1% di bulan April di tahun itu, penurunan bulanan terbesar dalam sejarah, menyusul penurunan 5,2% di bulan ...

IHS Markit: Data PMI AS Terbaru Menunjukkan Runtuhnya Ekonomi AS Memuncak pada April
Thursday, 21 May 2020 21:27 WIB

Perusahaan-perusahaan AS melaporkan tingkat kontraksi yang sedikit lebih lambat dalam aktivitas di bulan Mei, menurut data PMI terbaru dari IHS Markit. Perusahaan mengatakan indeks pembelian manufaktur flash naik menjadi 39,8 pada Mei dari sebelumnya 36,1 pada bulan April. Sementara itu, indeks man...

Klaim Pengangguran Mingguan AS Tetap Tinggi Karena PHK Yang Berkepanjangan
Thursday, 21 May 2020 19:56 WIB

Jutaan lebih banyak warga Amerika mengajukan tunjangan pengangguran pekan lalu karena simpanan terus dibersihkan dan gangguan dari coronavirus melepaskan gelombang kedua PHK, menunjuk ke bulan lain kehilangan pekerjaan yang mengejutkan pada bulan Mei. Klaim awal untuk tunjangan pengangguran negara ...

ANOTHER NEWS
Saham Hong Kong akhiri minggu ini dengan lebih banyak kerugian (Review)
Saturday, 30 May 2020 03:29 WIB Saham Hong Kong berakhir dengan lebih banyak kerugian pada Jumat seiring  para pedagang dengan gugup menunggu konferensi pers Donald Trump, di mana ia akan menetapkan tanggapan AS terhadap rencana China untuk memberlakukan undang-undang...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.