Inflasi Inggris Naik di Atas Targer Terkait Bea Sektor Energi, Tarif Udara
Wednesday, 22 May 2019 15:50 WIB | ECONOMY |Ekonomi inggris

Biaya energi dan transportasi mendorong inflasi Inggris kembali ke atas target bulan lalu.

Harga konsumen naik 2,1% dari tahun sebelumnya, mengakhiri pembacaan inflasi tiga bulan di bawah sasaran Bank of England sebesar 2 persen, angka Kantor Statistik Nasional yang diterbitkan Rabu menunjukkan. Angka itu sedikit di bawah perkiraan 2,2% oleh para ekonom.

Kenaikan, dari 1,9% pada bulan Maret, didorong oleh pencabutan batas pemerintah pada tarif energi standar. Harga listrik melonjak 10,9% dan gas naik 9,3%, kenaikan kecil terlihat setahun sebelumnya.

Ada juga tekanan ke atas dari harga bahan bakar mobil yang lebih tinggi, sementara Easter menaikkan biaya transportasi, khususnya biaya penerbangan. Liburan empat hari dimulai pada 19 April, tiga minggu lebih lambat dari tahun lalu. Faktor pengimbang terbesar berasal dari game komputer yang lebih murah.

Lonjakan inflasi yang diperkirakan secara luas diperkirakan akan terbukti sementara, dengan BOE memperkirakan pengembalian target bulan ini. Inflasi inti tetap di 1,8%, memberikan pejabat sedikit jeda untuk mempertahankan suku bunga tetap di tengah kebuntuan Brexit yang berkelanjutan.(mrv)

Sumber: Bloomberg

RELATED NEWS

Penjualan ritel terlihat kuat, dengan kenaikan solid di bulan Mei dan revisi naik ke bulan sebelumnya
Friday, 14 June 2019 19:50 WIB

Laporan konsumen Amerika sangat dibesar-besarkan seiring data penjualan ritel Mei naik pada kecepatan yang solid dan penurunan pada bulan sebelumnya direvisi untuk menunjukkan keuntungan. Penjualan ritel meningkat 0,5% pada bulan Mei, dengan keuntungan berbasis luas, Departemen Perdagangan mengatak...

Ketenagakerjaan Australia Naik 42.300 pada Mei; Perkirakan 16.000 Kenaikan
Thursday, 13 June 2019 08:50 WIB

Bank sentral Australia mengakhiri jeda hampir tiga tahun terakhir pada pekan lalu, melanjutkan pengurangan suku bunga untuk mencoba mendorong tingkat pengangguran turun menjadi 4,5% - perkiraan baru untuk lapangan kerja penuh - dan menghidupkan kembali inflasi. Biro statistik merilis data di Sydney ...

AS: Indeks Harga Konsumen (CPI) inti tahunan turun menjadi 2% di bulan Mei vs 2,1% yang diharapkan
Wednesday, 12 June 2019 19:54 WIB

Data yang diterbitkan oleh Biro Statistik Tenaga Kerja A.S. pada hari Rabu mengungkapkan bahwa inflasi, yang diukur dengan Indeks Harga Konsumen (CPI), turun menjadi 1,8% di bulan Mei dari 2% di bulan April dan gagal memenuhi ekspektasi pasar sebesar 1,9%. Dengan reaksi awal, Indeks Dolar AS memperp...

Pemotongan Suku Bunga Australia Gagal Mengangkat Lesunya Perekonomian
Wednesday, 12 June 2019 08:51 WIB

Rumah tangga Australia yang sarat utang merespons lebih banyak dengan kekhawatiran daripada antusiasme terhadap pemotongan suku bunga Reserve Bank, menurut survei yang dilakukan sejak langkah pekan lalu. Indeks sentimen konsumen Westpac Banking Corp turun 0,6% pada bulan Juni, sementara laporan min...

Upah Inggris Naik 3,4% 3m y/y Di April, Kalahkan Estimasi
Tuesday, 11 June 2019 15:52 WIB

Kantor Statistik Nasional Inggris menunjukkan pada hari Selasa, pendapatan mingguan rata-rata Inggris, tidak termasuk bonus, lebih baik dari ekspektasi, di 3,4% 3m y/y di April dibandingkan 3,3% sebelumnya dan 3,1% yang diharapkan sementara pengukur termasuk bonus di 3,1% 3m y/y di April dibandingka...

ANOTHER NEWS
Kapal China Tabrak Kapal Nelayan Filipina, Duterte Serukan Ketenangan
Tuesday, 18 June 2019 00:00 WIB Presiden Filipina menyerukan ketenangan di tengah protes keras karena sebuah kapal China menabrak kapal nelayan Filipina sampai tenggelam dan membahayakan 22 nelayannya di Laut China Selatan yang disengketakan. Presiden Rodrigo Duterte...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.