Dolar Melemah seiring Meningkatnya Sentimen Risiko
Tuesday, 7 April 2020 16:15 WIB | CURRENCIES |USD/JPY,EUR/USDGBP/USDDolar AS Indeks Dolar

Dolar melemah pada hari Selasa, dengan sentimen risiko didorong oleh bukti lebih lanjut bahwa virus telah memuncak di beberapa negara di Eropa, sementara AS juga telah melihat bukti perbaikan yang tersebar.

Pada pukul 3:10 ET (0710 GMT), Indeks Dolar AS, yang mengikuti greenback terhadap sekerlompok enam mata uang lainnya, berada di 100,235, turun 0,5%, dengan loonie, Aussie, dan kiwi semuanya naik lebih dari 1%. USD / JPY turun 0,3% menjadi 108,88, sementara EUR / USD naik 0,6% menjadi 1,0859. GBP / USD naik 0,7% menjadi 1,2316 bahkan ketika Perdana Menteri Boris Johnson dipindahkan ke perawatan intensif semalam karena gejala COVID-19 yang memburuk.

Euro akan menjadi fokus nanti karena menteri keuangan zona euro mengadakan pertemuan teleconference untuk membahas strategi untuk mendanai respons kebijakan kawasan terhadap virus. Berbagai ide dan skema bersaing untuk mendapatkan perhatian, tetapi keinginan Spanyol dan Italia untuk 'coronabonds' yang dikeluarkan bersama dan dijamin kemungkinan akan ditolak oleh Jerman, Belanda dan lainnya.(mrv)

Sumber: Investing.com

RELATED NEWS

Euro Mencoba Ke Level Tertinggi sebelum Konferensi Pers Trump tentang Cina
Friday, 29 May 2020 18:30 WIB

Euro memperpanjang kenaikannya, mencoba ke levek tertinggi dua bulan, pada hari Jumat karena para pedagang menunggu tanggapan Presiden AS Donald Trump dalam pengendalian pengetatan China atas Hong Kong, yang dapat memperburuk ketegangan antara keduanya sebagai pusat keuangan. Sebelumnya, yen mengua...

Euro dan yen menguat sebelum konferensi pers Trump terkait China
Friday, 29 May 2020 15:56 WIB

Euro lanjutkan kenaikan pada hari Jumat ke level tertinggi 2-bulan seiring para pedagang menunggu tanggapan Presiden AS Donald Trump terhadap kontrol pengetatan China atas Hong Kong, yang selanjutnya dapat memperburuk ketegangan antara keduanya karena pusat keuangan. Yen menguat terhadap mata uang ...

Dolar Dalam Kisaran Sempit Karena Fokus Bergeser Ke Respon Trump Terhadap China
Friday, 29 May 2020 08:19 WIB

Dolar terjebak dalam kisaran perdagangan sempit pada hari Jumat karena fokus pedagang bergeser ke respons Presiden AS Donald Trump terhadap pengesahan undang-undang keamanan nasional China untuk Hong Kong. Yuan menarik diri dari rekor terendah dalam perdagangan luar negeri, tetapi investor tetap ge...

Sterling Jatuh Dibawah $ 1.225, Tertekan oleh Brexit, Risiko Suku Bunga Negatif
Thursday, 28 May 2020 18:25 WIB

Pound jatuh terhadap dolar dan euro pada hari Kamis, sedikit berubah setelah laporan pada hari Rabu bahwa pembicaraan Brexit menemui jalan buntu, dan masih tertahan oleh spekulasi tentang suku bunga negatif. Sterling turun 1% pada hari Rabu setelah Inggris mengatakan kepada Uni Eropa pada hari Rabu...

Euro seikit lebih tinggi pada optimisme dana pemulihan Uni Eropa
Thursday, 28 May 2020 15:23 WIB

Euro terus meningkat pada hari Kamis, didorong oleh 750 miliar euro (673,70 miliar poundsterling) rencana Uni Eropa untuk menopang ekonomi blok yang terkena virus corona, meskipun kenaikan terbatas karena keraguan terkait pengiriman skema yang masuk. Eksekutif Uni Eropa meluncurkan sebuah rencana p...

ANOTHER NEWS
Saham Hong Kong akhiri minggu ini dengan lebih banyak kerugian (Review)
Saturday, 30 May 2020 03:29 WIB Saham Hong Kong berakhir dengan lebih banyak kerugian pada Jumat seiring  para pedagang dengan gugup menunggu konferensi pers Donald Trump, di mana ia akan menetapkan tanggapan AS terhadap rencana China untuk memberlakukan undang-undang...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.