Dolar AS melemah versus rekan-rekannya terkait komentar Fed Powell
Friday, 11 January 2019 07:59 WIB | CURRENCIES |DOLLARDolar AS

Dolar mempertahankan pergerakan lemah versus rekan-rekannya pada hari Jumat, di tengah meningkatnya ekspektasi Federal Reserve AS dapat menekan tombol jeda pada pengetatan moneter jika ekonomi melambat tahun ini.

Ketua Fed Jerome Powell menegaskan pada hari Kamis bahwa bank sentral AS memiliki kemampuan untuk bersabar pada kebijakan moneter mengingat inflasi tetap stabil. Pasar sekarang memperkirakan tidak ada kenaikan suku bunga lebih lanjut oleh Fed tahun ini.

Sentimen berhati-hati terlihat dalam perdagangan awal Asia menyusul kurangnya detail konkret dari Amerika Serikat dan Cina pada setiap kemajuan yang dibuat dalam sengketa perdagangan mereka setelah pertemuan tiga hari di Beijing. Kedua belah pihak sudah menjalani lebih dari setengah waktu gencatan senjata 90 hari yang disepakati oleh Presiden AS Donald Trump dan timpalannya dari Tiongkok Xi Jinping.

Indeks dolar sedikit lebih rendah di level 95,5 pada hari Jumat. Indeks telah turun sekitar 2,2 persen sejak pertengahan Desember di tengah ekspektasi bahwa perlambatan pertumbuhan, baik di Amerika Serikat maupun global, akan membatasi The Fed untuk menaikkan suku bunga pada 2019.

Safe-haven yen menguat 0,1 persen ke level 108,32 per dolar, mencerminkan mode tunggu-dan-lihat investor.

Euro naik 0,1 persen ke level $ 1,1502, setelah kehilangan 0,4 persen dari nilainya di sesi sebelumnya.

Di tempat lain, sterling diperdagangkan sedikit menguat ke level $ 1,2752 di awal perdagangan Asia dengan para pedagang berfokus pada kemajuan Brexit. (sdm)

Sumber: Reuters

RELATED NEWS

Yen menguat pada sentimen perdagangan, kekhawatiran Brexit mengguncang kepercayaan investor
Thursday, 23 May 2019 08:31 WIB

  Yen menguat terhadap mata uang rekanan pada Kamis ini karena berlanjutnya sentimen perdagangan AS-China serta kekhawatiran Brexit yang mendorong aksi risk aversion, sehingga mengangkat mata uang safe-haven Jepang. Yen menguat 0,1% pada 110,240 terhadap dolar, setelah turun dari level terend...

Pound Memulihkan Kerugian setelah Sky News Melaporkan Pengunduran Diri PM May
Wednesday, 22 May 2019 23:21 WIB

Sterling memulihkan beberapa kerugian sebelumnya terhadap dolar dan euro pada hari Rabu setelah laporan Sky News bahwa Perdana Menteri Theresa May akan mengundurkan diri di kemudian hari. Mata uang yang sebelumnya telah jatuh sebanyak 0,6% ke level terendah empat bulan dari $ 1,2625 dan jatuh ke le...

Pound Sentuh Terendahnya 4-Bulan Seiring Meningkatnya Tekanan Terhadap May
Wednesday, 22 May 2019 15:16 WIB

Pound jatuh ke level terendahnya empat bulan terhadap dolar karena tekanan pada Theresa May untuk meninggalkan kesepakatan Brexit, dimana dirinya harus menghadapi oposisi besar dari anggota parlemen, dan mengundurkan diri sebagai perdana menteri Inggris. Sterling turun sebanyak 0,4% menjadi $ 1,266...

Dolar dekati tertinggi tiga setengah pekan, ditopang oleh imbal hasil AS
Wednesday, 22 May 2019 08:23 WIB

Dolar melayang di dekat level tertinggi empat pekan pada Rabu, didukung oleh kenaikan imbal hasil AS setelah Amerika Serikat melonggarkan pembatasan perdagangan pada produsen peralatan telekomunikasi China Huawei Technologies. Terhadap sekumpulan mata uang utama saingan, dolar bertahan lebih rendah...

Dolar AS menguat terhadap Huawei, Bantuan Perdagangan
Tuesday, 21 May 2019 23:31 WIB

Dolar AS menguat pada Selasa, mencapai 3-minggu tertinggi  seiring ketegangan investor mereda pasca AS menghapus beberapa pembatasan pada raksasa teknologi China Huawei. Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekumpulan enam mata uang utama, menguat 0,2% menjadi 97,922 pada...

ANOTHER NEWS
Saham Nikkei terkoreksi seiring ketegangan perdagangan AS-China
Thursday, 23 May 2019 09:53 WIB Saham Nikkei Jepang turun pada Kamis pagi setelah ketegangan perdagangan AS-China yang baru-baru ini menyeret turunnya saham-saham teknologi, sementara indeks-kelas berat SoftBank Group turun lebih dari 5%. Rata-rata saham Nikkei turun 0,9%...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.