Dolar AS berjuang seiring imbal hasil AS yang lebih rendah dan Fed
Friday, 7 December 2018 09:15 WIB | CURRENCIES |DOLLARDolar AS

Dolar berjuang untuk pulih terhadap rival utamanya di perdagangan Asia hari Jumat, tertatih-tatih oleh spekulasi baru dari jeda dalam siklus pengetatan Federal Reserve, mungkin segera setelah kenaikan suku bunga yang sangat diharapkan akhir bulan ini.

Perhatian khusus untuk bulls dolar adalah penurunan tajam baru-baru ini dalam imbal hasil treasury AS, dengan inversi kurva yield menandakan perlambatan ekonomi yang tajam atau bahkan resesi sedang di jalan.

Investor sekarang sedang menunggu rilis gaji non-pertanian AS untuk bulan November untuk mengukur pertumbuhan upah dan kekuatan pasar tenaga kerja.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama, pada dasarnya datar di 96,804 di awal perdagangan.

Indeks melemah 0,3% selama sesi sebelumnya, ditutup pada level terendah satu minggu dan turun 0,9% dari level tertinggi 17 bulan yang disentuh pada 12 November.

Yield Treasury acuan 10-tahun AS terakhir berada di 2,896 persen setelah turun ke level terendah sejak akhir Agustus semalam.

Pada hari Jumat, dolar naik sedikit terhadap euro serta yen Jepang, diperdagangkan di level $ 1,1373 dan ¥ 112,70 per dolar, masing-masing.

Dolar Australia melemah 0,1 persen ke level $ 0,7230, berada di dekat palung tiga minggu 0,7192 yang dijejaki hari Kamis. (Sdm)

Sumber: Reuters

RELATED NEWS

Dolar Menguat Setelah Lemahnya Data, Negoisasi Perdagangan AS-China menjadi Fokus
Friday, 15 February 2019 23:21 WIB

Dolar AS sedikit lebih tinggi pada Jumat pagi, stabil setelah laporan yang menunjukkan data harga impor melemah untuk bulan ketiga berturut-turut di Januari, tanda terbaru dari tekanan inflasi yang lemah. Indeks dolar, yang mengukur mata uang terhadap sekeranjang enam rival, naik 0,2 persen, pulih ...

Euro Turun untuk Minggu ke-2 Seiring Bertahannya Dolar di Dekat Level Tertingginya
Friday, 15 February 2019 17:38 WIB

Euro menuju kerugian minggu kedua, tidak dapat mengambil keuntungan dari data AS yang lemah, karena pedagang jangka pendek bersedia memudarkan reli di tengah kekhawatiran baru atas negosiasi perdagangan AS-China. Indeks Bloomberg Dollar Spot lebih tinggi pada minggu kedua, pertama kalinya sejak Nov...

Dolar Kembali Terdorong Lebih Tinggi Pada Melesunya Pertumbuhan Global
Friday, 15 February 2019 15:42 WIB

Dolar naik tipis terhadap mata uang utama Eropa Jumat pagi di Eropa setelah data inflasi China yang lemah semalam sehingga memperkuat kekhawatiran mengenai pertumbuhan global. Pada 03:00 pagi waktu timur AS (08.00 GMT), kontrak berjangka indeks dolar yang menelusuri greenback terhadap sekumpulan ma...

Aussie Jatuh Bersama Kiwi seiring Optimisme Atas Perdagangan Pudar
Friday, 15 February 2019 09:50 WIB

Dolar Australia dan Selandia Baru tergelincir menyusul sentimen risiko yang melemah setelah kekhawatiran atas negosiasi perdagangan AS-Sino kembali muncul. Yen menguat terhadap greenback untuk hari kedua. Aussie dan kiwi memangkas kenaikan mingguan mereka seiring pembicaraan perdagangan antara dua ...

Dolar AS lebih rendah versus yen setelah penjualan ritel AS yang lemah
Friday, 15 February 2019 08:10 WIB

Dolar melemah terhadap yen pada hari Jumat seiring data penjualan ritel AS yang suram memperkuat ekspektasi suku bunga Federal Reserve tidak akan naik tahun ini, sementara fokus investor bergeser ke pembicaraan perdagangan antara Washington dan Beijing. Penjualan ritel mencatatkan penurunan terbesa...

ANOTHER NEWS
Saham HK Jatuh pada Ketidakpastian Pembicaraan Perdagangan (Review)
Saturday, 16 February 2019 04:19 WIB Saham Hong Kong jatuh pada Jumat di tengah ketidakpastian hasil pembicaraan perdagangan AS-China di Beijing, menyusul hasil negatif Wall Street pada penjualan ritel AS yang lemah. Indeks Hang Seng kehilangan 1,87%, atau 531,21 poin, menjadi...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.