Yen Menuju Gain Kuartalan Terbaik Sejak 2016 Sebelum Rencana Hutang BOJ
Friday, 30 March 2018 11:25 WIB | CURRENCIES | YenUSD/JPY,

Yen ditetapkan untuk kenaikan kuartalan terbesarnya sejak 2016, didorong oleh spekulasi atas berakhirnya kebijakan stimulus Jepang dan permintaan haven selama kekalahan pasar saham global.

USD / JPY turun 0,2% menjadi 106,22 Jumat, mengambil penurunan untuk tiga bulan pertama menjadi sekitar 5,7%. Itu yang terbanyak dalam tujuh kuartal. Dolar melemah dengan sebagian besar pasar global tutup untuk liburan umum

Indeks Spot Dollar Bloomberg turun 3% pada kuartal pertama, terbesar sejak periode yang berakhir Juni, di tengah kekhawatiran atas dampak tarif Presiden AS Donald Trump

USD / JPY memantul dari terendah dalam 16-bulan dari 104,56 yang dicapai pada hari Senin. Yen telah dibeli pada kuartal ini di tengah spekulasi bahwa pemotongan pembelian obligasi oleh Bank Jepang mengisyaratkan lonjakan stimulusnya. Sebuah skandal yang melanda Perdana Menteri Shinzo Abe juga telah menimbulkan pertanyaan atas penatagunaannya yang berkelanjutan dan kebijakan reflationary-nya.

BOJ mengumumkan rencana pembelian utang untuk akhir April Jumat. Pembelian obligasi bersih untuk fiskal 2017 berada di bawah 60 triliun yen, dibandingkan dengan pedomannya sebesar 80 triliun yen per tahun

EUR / USD naik 0,1% menjadi $ 1,2316

AUD / USD naik 0,1% menjadi 0,7685. (arl)

Sumber: Bloomberg

RELATED NEWS

Dolar stabil pasca turun dari tertinggi 2 tahun, tertekan rendahnya imbal hasil AS
Friday, 24 May 2019 09:12 WIB

Dolar bertahan stabil pada Jumat ini, setelah turun dari level tertinggi dua tahun pada imbal hasil AS yang lebih rendah di sesi sebelumnya ditengah kekhawatiran bahwa perang perdagangan dengan China akan merugikan ekonomi AS lebih dari yang diperkirakan sebelumnya. Greenback tidak tertolong oleh m...

Dolar AS Bertahan di level Tertinggi terhadap Data Tenaga Kerja Yang Kuat, Risalah The Fed
Thursday, 23 May 2019 23:29 WIB

Dolar AS mendekati level tertinggi 1 bulan pada Kamis seiring penurunan tak terduga dalam jumlah orang yang mengajukan untuk bantuan pengangguran pekan lalu membantu mempertahankan momentum. Indeks dolar AS, yang mengukur kekuatan greenback terhadap sekumpulan enam mata uang utama, naik 0,1% menjad...

May Dipaksa Keluar, Pound Melemah
Thursday, 23 May 2019 15:22 WIB

Dolar menguat di seluruh perdagangan awal di Eropa Rabu, karena keluarnya Perdana Menteri Inggris Theresa May yang diperkirakan segera terjadi karena ketidakjelasan Brexit menekan pound dan membuat kemunduran yang buruk untuk pemilihan parlemen Eropa yang dimulai hari ini. Pada pukul 03:00 pagi ET ...

Indeks Dolar AS Naik Ke Tertinggi Mingguan Di Dekat 98,20
Thursday, 23 May 2019 12:59 WIB

Greenback, dalam hal Indeks Dolar AS (DXY), memperpanjang pergerakan ke atas di atas penghalang 98,00, meraih pada saat yang sama tertinggi baru mingguan. Indeks Dolar AS fokus pada pembicara Fed, data Indeks memposting kenaikan untuk sesi ketiga berturut-turut pada hari Kamis, selalu di belakang ...

Yen menguat pada sentimen perdagangan, kekhawatiran Brexit mengguncang kepercayaan investor
Thursday, 23 May 2019 08:31 WIB

  Yen menguat terhadap mata uang rekanan pada Kamis ini karena berlanjutnya sentimen perdagangan AS-China serta kekhawatiran Brexit yang mendorong aksi risk aversion, sehingga mengangkat mata uang safe-haven Jepang. Yen menguat 0,1% pada 110,240 terhadap dolar, setelah turun dari level terend...

ANOTHER NEWS
Emas Tahan Kenaikan Seiring Perang Dagang Picu Kekhawatiran Pertumbuhan
Friday, 24 May 2019 10:39 WIB Emas menuju kenaikan mingguan karena meningkatnya ketegangan perdagangan antara AS dan China mengurangi prospek pertumbuhan, dengan imbal hasil Treasury 10-tahun stabil setelah merosot ke level terendah sejak 2017. Harga spot emas stabil di...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.