Harga Minyak Sedikit Melemah Setelah Keuntungan 2% Semalam
Friday, 9 August 2019 13:09 WIB | ENERGY |Minyak WTIMinyak MentahMinyak Brent

Harga minyak diperdagangkan sedikit lebih rendah pada hari Jumat di Asia. Naik 2% pada sesi sebelumnya.

Minyak Mentah West Texas Intermediate (WTI) Berjangka AS tergelincir 0,1% menjadi $$ 52,47 pada pukul 12:18 pagi waktu timur AS (04:15 GMT). Sementara minyak mentah International Brent Berjangka juga turun 0,2% menjadi $ 57,27.

Mengutip dari seorang pejabat minyak Saudi, Reuters melaporkan hari ini bahwa Arab Saudi berencana untuk mempertahankan ekspor minyak mentahnya di bawah 7 juta barel per hari pada Agustus dan September.

Berita itu mengikuti laporan Bloomberg kemarin yang mengatakan kerajaan tidak akan mentolerir penurunan tajam harga minyak dan terbuka untuk semua opsi untuk menghentikan penurunan lebih lanjut.

Data China yang optimis juga dikutip sebagai penarik untuk pasar minyak, yang melonjak 2% di sesi sebelumnya sebelum memberikan kembali beberapa kenaikan mereka hari ini.

Data pabean pada Kamis menunjukkan bahwa ekspor China dalam mata uang dolar naik 3,3% dari tahun lalu. Itu dibandingkan dengan penurunan yang diharapkan sebesar 2,0%. Impor selama bulan tersebut turun 5,6%, lebih rendah dari penurunan yang diperkirakan sebesar 8,3%. (Tgh)

Sumber: Investing.com

RELATED NEWS

Minyak naik di sesi volatile karena para pedagang fokus pada pemangkasan OPEC
Thursday, 4 June 2020 01:43 WIB

Minyak bergerak antara keuntungan dan kerugian dalam sesi perdagangan yang fluktuatif, karena permintaan terus membaik, tetapi ketika muncul keraguan mengenai waktu serta skala potensi perpanjangan perjanjian antara OPEC dan sekutunya untuk memangkas pasokan minyak mentah. Minyak mentah berjangka B...

Minyak Sentuh Tertingginya 3-Bulan Pada Harapan Untuk Pemangkasan Produksi
Wednesday, 3 June 2020 09:46 WIB

Minyak naik pada hari Rabu ke level tertingginya tiga bulan di tengah optimisme bahwa produsen utama akan memperpanjang pengurangan produksi saat dunia pulih dari pandemi virus corona. Minyak mentah Brent naik 22 sen, atau 0,6%, pada $ 39,79, pada 0003 GMT, tertinggi sejak 6 Maret, setelah naik 3,3...

Minyak naik hampir 4% jelang pertemuan OPEC +, pelonggaran lockdown
Wednesday, 3 June 2020 01:48 WIB

Harga minyak naik sekitar $ 1 per barel pada Selasa ini di tengah ekspektasi bahwa produsen utama akan setuju untuk melanjutkan penurunan produksi selama konferensi video yang kemungkinan akan diadakan pekan ini dan ketika negara-negara dan AS memulai kembali aktifitas bisnisnya setelah lockdown vir...

Minyak Berjangka Naik Didukung Harapan Perpanjangan Pemangkasan Produksi Global
Tuesday, 2 June 2020 18:54 WIB

Minyak mentah berjangka pada hari Selasa menguat, setidaknya sebagian didukung oleh laporan bahwa produsen utama mungkin setuju untuk memperpanjang penurunan produksi yang berakhir pada akhir Juni untuk mengangkat harga minyak lebih lanjut. Reuters telah melaporkan bahwa Organisasi Negara-negara Pe...

Minyak Sedikit Menguat Dengan Keputusan OPEC + Tentang Pemangkasan Produksi dalam Fokus
Tuesday, 2 June 2020 12:50 WIB

Minyak sedikit menguat menuju $ 36 per barel karena pasar menunggu untuk melihat apakah OPEC dan sekutunya akan memperpanjang pembatasan produksi. Minyak berjangka di New York naik sekitar 1% setelah penutupan sedikit berubah pada hari Senin. Arab Saudi lebih suka membatasi produksi - yang bersiap ...

ANOTHER NEWS
Bursa Hong Kong Menguat Untuk Hari Ketiga (Review)
Thursday, 4 June 2020 03:20 WIB Bursa Hong Kong menguat untuk hari ketiga berturut-turut pada hari Rabu karena pelonggaran lockdown di seluruh dunia membayangi kekhawatiran tentang ketegangan antara China-AS. Indeks Hang Seng naik sebanyak 1,37 persen, atau 329,68 poin, ke level...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.