OPEC + Mendekati Kesepakatan untuk Tanggal Pertemuan Berikut, Minyak Pertahankan Gain
Wednesday, 19 June 2019 10:49 WIB | ENERGY |Minyak WTIbrent oilOil,Crude Oil

Minyak mempertahankan kenaikan terbesar dalam lebih dari lima bulan karena OPEC dan sekutunya bergerak mendekati penetapan tanggal untuk pertemuan berikutnya dan karena AS dan China mengisyaratkan pembicaraan perdagangan akan dilanjutkan setelah sebelumnya menemui jalan buntu.

Minyak berjangka sedikit berubah di New York setelah naik 3,8% pada hari Selasa, terbesar sejak awal Januari. Kelompok OPEC + yang hampir menyetujui pertemuan mereka berikutnya yang seharunya diadakan di Wina pada 1-2 Juli, yang akan mengakhiri perselisihan satu bulan tentang kapan mereka harus duduk untuk membahas kebijakan produksi untuk paruh kedua tahun ini. AS dan China mengatakan para pemimpin mereka akan bertemu di Jepang minggu depan untuk melaksanakan kembali perundingan perdagangan, yang memicu rapat umum di pasar keuangan.

West Texas Intermediate untuk pengiriman Juli menambahkan 5 sen menjadi $ 53,95 per barel di New York Mercantile Exchange pada 10:46 pagi waktu Singapura. Minyak berjangka WTI naik $ 1,97 menjadi $ 53,90 pada hari Selasa, kenaikan terbesar sejak 9 Januari.

Brent untuk penyelesaian Agustus turun 5 sen menjadi $ 62,09 per barel di London™s ICE Futures Europe Exchange. Minyak berjangka Brent ditutup 2% lebih tinggi di $ 62,14 pada hari Selasa. Minyak mentah acuan global diperdagangkan pada premi sebesar $ 7,93 untuk WTI bulan yang sama.(mrv)

Sumber: Bloomberg

RELATED NEWS

Minyak Catatkan Penurunan Terbesar Sejak Mei karena Wabah Coronavirus
Saturday, 25 January 2020 03:00 WIB

Minyak membukukan pekan terburuk sejak Mei karena wabah coronavirus terus menekan harga. Perlambatan ekonomi Tiongkok akan berdampak pada permintaan karena China adalah importir minyak mentah terbesar dunia, setelah mengimpor di rekor 10,12 juta barel per hari pada 2019, menurut data dari Administr...

Minyak Bersiap untuk Penurunan Mingguan saat Virus Asia Menambah Keprihatinan
Friday, 24 January 2020 18:37 WIB

Minyak menuju penurunan 5% minggu ini di tengah kekhawatiran bahwa virus corona China akan mengikis permintaan bahan bakar seperti pasar yang bejuang dengan ekonomi dunia yang rapuh dan pasokan yang memadai. Minyak berjangka bertahan di atas $ 55 per barel di New York, didukung oleh penurunan tak t...

Minyak stabil, tapi terbebani kekhawatiran penyebaran virus China
Friday, 24 January 2020 09:58 WIB

Harga minyak stabil pada hari Jumat, tetapi berada di jalur untuk penurunan hingga 5% untuk pekan ini di tengah meningkatnya kekhawatiran bahwa permintaan bahan bakar akan melemah karena penyebaran virus pernapasan dari China yang telah menewaskan 25 orang sejauh ini. Minyak mentah berjangka Brent ...

Minyak berjangka AS menandai penyelesaian terendah sejak akhir November
Friday, 24 January 2020 03:11 WIB

Minyak berjangka turun tajam pada hari Kamis, mengirimkan harga AS ke penyelesaian terendah sejak akhir November, seiring penyebaran virus corona meningkatkan kekhawatiran tentang ekonomi global dan permintaan energi. "Semua pasar mengawasi situasi di China" dan coronavirus, kata Tariq Zahir, anggo...

Minyak Pangkas Kerugian pasca EIA Melaporkan Penurunan Mingguan terhadap Pasokan AS
Thursday, 23 January 2020 23:16 WIB

Harga minyak memangkas beberapa kerugian sebelumnya pada hari Kamis setelah data mingguan dari Energy Information Administration mengungkapkan bahwa pasokan minyak mentah AS turun 400.000 barel untuk pekan yang berakhir 17 Januari. Analis yang disurvei oleh S&P Global Platts memperkirakan kenai...

ANOTHER NEWS
Saham AS berakhir melemah seiring kekhawatiran atas wabah coronavirus
Saturday, 25 January 2020 04:19 WIB Saham AS berakhir lebih rendah pada hari Jumat, memberikan kenaikan awal pasca pihak berwenang mengkonfirmasi kasus virus corona AS kedua. Saham Dow Jones Industrial Average turun sekitar 170 poin, atau 0,6%, berakhir di level 28.990, menurut...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.