Pengeluaran Rumah Tangga Jepang Turun seiring Kenaikan Upah Tetap Lemah
Friday, 7 December 2018 08:32 WIB | ASIA |

Rumah tangga Jepang secara tak terduga memangkas pengeluaran pada bulan Oktober seiring kenaikan moderat upah, menunjukkan kelanjutan pelemahan dalam konsumsi yang dapat membebani setiap rebound dari kontraksi ekonomi pada kuartal ketiga.

Pengeluaran rumah tangga turun 0,3 persen dari tahun sebelumnya, penurunan ketujuh tahun ini, kementerian urusan internal mengatakan. Perkiraan median adalah untuk kenaikan 1 persen. Penghasilan tunai tenaga kerja naik 1,5 persen dari tahun sebelumnya, versus perkiraan 1 persen, kementerian tenaga kerja melaporkan, tetapi inflasi memakan kenaikan tersebut dan sedikit lebih tinggi.

Belanja konsumen telah menjadi mata rantai yang hilang seiring Bank of Japan telah mencoba untuk memicu inflasi dan pertumbuhan yang berkelanjutan dalam beberapa tahun terakhir. Ekspektasi bahwa pasar tenaga kerja yang secara historis ketat akan menyebabkan kenaikan pembayaran dan pengeluaran yang lebih besar sebagian besar tetap belum terpenuhi.

Pelemahan dalam belanja konsumen menjadi risiko yang lebih besar bagi BOJ karena prospek ekspor, pendorong pertumbuhan utama, berubah suram seiring perang perdagangan AS-Cina dan perlambatan pertumbuhan di China dan ekonomi lainnya.

"Rumah tangga tidak benar-benar berminat untuk berbelanja karena pertumbuhan upah yang lambat dan kenaikan pajak yang dijadwalkan untuk tahun depan," Shinichiro Kobayashi, seorang ekonom di Mitsubishi UFJ Research & Consulting, mengatakan sebelum rilis data.

Gubernur BOJ Haruhiko Kuroda pada hari Kamis mencatat bahwa pertumbuhan upah tetap lamban mengingat pasar tenaga kerja, tetapi terjebak dengan posisi bank sentral bahwa momentum menuju 2 persen inflasi dipertahankan. BOJ mengadakan pertemuan kebijakan pada 19-20 Desember mendatang.

Upah riil, yang disesuaikan dengan inflasi, turun 0,1 persen. Perkiraan median adalah untuk penurunan 0,3 persen.

Gaji pokok naik 1,3 persen. (Sdm)

Sumber: Bloomberg

RELATED NEWS

China's Factory Outlook Improves More than Expected in September
Monday, 30 September 2019 09:02 WIB

A report on the health of China™s manufacturing sector improved in September, although it was still below the line indicating contraction. The manufacturing purchasing managers™ index rose to to 49.8, according to data released by the National Bureau of Statistics on Monday. That™s ...

Japan's Wage Gains Accelerate in November Despite Gloomy Outlook
Wednesday, 9 January 2019 07:18 WIB

Japanese wages rose more than expected in November, offering hope of stronger consumer spending that could fuel inflation if gains are sustained. Overall labor cash earnings increased 2 percent from a year ago, compared with a 1.5 percent gain in October. The gain was the fourth increase of at leas...

Ekonomi Australia Berekspansi Kurang Dari Yang Diperkirakan; Mata Uang Turun
Wednesday, 5 December 2018 08:08 WIB

Ekonomi Australia berekspansi kurang dari yang diperkirakan dalam tiga bulan hingga September di tengah konsumsi yang lamban dan seiring konstruksi komersial menurun. Mata uang merosot hampir setengah sen AS. Produk domestik bruto naik 0,3 persen dari kuartal kedua dibandingkan estimasi median ekon...

Caixin PMI: Aktivitas pabrik Cina meningkat pada bulan Oktober
Thursday, 1 November 2018 11:33 WIB

Aktivitas di pabrik-pabrik China kembali ke wilayah ekspansi pada bulan Oktober setelah stagnan pada bulan September, indeks swasta menunjukkan, berbeda dengan data resmi yang menunjukkan ekspansi yang lebih lemah. Indeks manajer pembelian manufaktur Caixin China naik tipis menjadi 50,1 pada Oktobe...

PMI Manufaktur Cina Melambat di bulan Oktober terkait Perang Dagang
Wednesday, 31 October 2018 08:17 WIB

Indeks aktivitas resmi di sektor manufaktur China memburuk pada bulan Oktober seiring dampak dari perang dagang yang sedang berlangsung dengan AS memukul domestik. Indeks manajer pembelian manufaktur turun menjadi 50,2 bulan ini dari 50,8 pada bulan September, meleset dari prediksi median sebesar 5...

ANOTHER NEWS
Dollar Heads For Weekly Decline as Data and Trade Tensions Weigh
Friday, 6 December 2019 08:19 WIB The dollar nursed a week of losses on Friday, hit by nervousness on trade and mixed signals about the U.S. economy, while the British pound stood tall as bets firmed that Prime Minister Boris Johnson can win a commanding electoral victory. The...

DISCLAIMER

Seluruh materi atau konten yang tersaji di dalam website ini hanya bersifat informatif saja, dan tidak dimaksudkan sebagai pegangan serta keputusan dalam investasi atau jenis transaksi lainnya. Kami tidak bertanggung jawab atas segala akibat yang timbul dari penyajian konten tersebut. Semua pihak yang mengunjungi website ini harus membaca Terms of Service (Syarat dan Ketentuan Layanan) terlebih dahulu dan dihimbau untuk melakukan analisis secara independen serta memperoleh saran dari para ahli dibidangnya.